RSS

Arsip Kategori: DIY

Sekedar Iseng

Haaiiii….

Pengen pamer eh share aja.. :mrgreen:

Photo2295

Iseng pasang voltmeter di Si Putih alias Suzuki Skywave 125.. 😎

Udah lama sih pasangnya sebenernya, tapi ya udah deh… πŸ™„

Dah gitu aja.. :mrgreen:

Semoga bermanfaat.. πŸ˜†

Iklan
 
10 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 11, 2015 in DIY, Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , ,

GDW/KSS: Ganti Filter Udara Yamaha Mio (+special)

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau share pengalaman saya waktu ganti filter udara si miong.. :mrgreen
Sebenernya ini udah lamaa banget saya lakukan, bulan November kemarin,Β tapi ya biasa maklum bloger nggak niat. 😳 πŸ˜†
Beli filternya aja udah pas bulan Oktober kemarin, udah pernah saya ceritakan di artikel ini.. :mrgreen:
FYI, Si Item filternya pake punya new mio yg model viscous element alias yg sekali pake, dan waktu itu udah waktunya ganti. 😳

O ya, di artikel ini memang ada “ritual” lepas roda belakang juga, soalnya Si Item ban belakangnya udah diganti pake ban gambot terus juga sekalian ngecek kampas rem soalnya kok kadang ada bunyi2 gitu.. πŸ™„
Eh, tapi kalo yg juga udah ganti ban gambot tapi nggak mau repot lepas roda belakang tapi mau repot, bisa juga ban belakangnya dikempesin dulu. 😎 Waktu itu saya juga lagi males pompa ban juga sih… πŸ˜†

Yak, langsung aja ya… 😎

1. Buka 2 baut pengikat pipa knalpot di head cylinder pake kunci T-12. *dilingkariPhoto0660
diliat dari bawah

Photo0661
diliat dari depan

2. Buka 2 baut pengikat knalpot di karter, yg dilingkari kuning pake kunci ring/T-14, yg dilingkari merah pake kunci ring/T-12
Photo0658

3. Terus turunin knalpotnya, pinggirin dulu.. O ya, ati2 sama packingnya.. 😎
Photo0662

Penampakan motor setelah tanpa knalpot..
Photo0663

4. Buat buka mur as roda belakang ada 2 cara, buat yg sendirian sama yg ada temen..
Kalo buat yg ada temennya minta tolong temen buat narik rem belakang sekuat-kuatnya.
Terus kalo buat yg sendirian, putar mur penyetel jarak main tuas rem belakang ke arah kanan/searah putaran jarum jam(dikencangkan) sampe roda belakang nggak bisa muter.
Yg ini lho…
Photo0664
lingkaran kuning…

5. Kendorkan mur as roda pake kunci ring 22
Photo0665 Photo0666

6. Pas udah kebuka, kemarin saya ngecek kampas remnya. Ternyata masih tebel sodara2… 😯
Photo0667
Photo0668

Buat yg milih ngempesin ban, bisa lompati no 1-6. 😎

Terus buka 4 sekrup pengikat tutup boks filter..
letaknya..
Photo0670Photo0669
maap letak pastinya buat sekrup yg atas susah difoto.. 😳 tapi lokasinya di sekitar yg saya lingkarin. πŸ™‚

Pas udah kebuka, keluarin filter lamanya, terus pasang yg baru.
Ini filter lama di Si Item waktu itu..Photo0671

Yak, habis itu tinggal pasang lagi semuanya yg sebelumnya dicopot…Β πŸ˜‰

Semoga bermanfaat.. πŸ™‚

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
28 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 24, 2013 in DIY, Mio, Pengalaman

 

GDW/KSS: Bersihkan Filter CVT Suzuki Skywave 125

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya cuma mau berbagi pengalaman saya waktu bersihin filter CVT si Putih (Skywave taun 2010) tanggal 16 kemarin..

Jadi tu ceritanya Si Putih filter CVT nya belum pernah dibersihin dari baru.. 😳
Padahal odometernya udah segini..
Photo0887

emang kenapa kok belum pernah dibersihin?

Ya karena suatu alasan yg nggak bisa saya ceritakan.. 😎

Yak, langsung aja… :mrgreen:

Pertama buka baut-baut tutup filter CVT yg dilingkari (warna lingkaran nggak ada arti apa-apa)
Photo0884
Pake kunci ring ukuran 8 atau kunci T-8
Photo0806Photo0977

Udah kebuka? πŸ˜‰
Penampakan.. :mrgreen:
Photo0886

Ambil busanya..;
Ini kondisi busa filter Si Putih kemarin… 😳
Photo0888

Terus, pegang, tempelin ke tembok berkeramik/lantai, terus ditepuk2. :mrgreen: *kemarin kalo saya, ditepuk2 karena saya nggak punya kompresor.
Photo0889
kalo nggak bisa juga ditiup pake pompa…
kedua sisinya ya… πŸ˜‰

Ini udah bersih….
Photo0890

O ya, jgn lupa bersihin juga tutupnya, sama bagian dudukanΒ busa di cover cvtΒ pake kuas dan atau kain..
Photo0885 Photo0892
Ini kemarin di Si Putih sampe ada pasirnya.. 😳
Photo0891

O ya, kalo misalnya bagian engkolan/kick starternya seret, sekalian aja dilumasin lewat lubang2 itu.. πŸ™‚

Terakhir, sebelum dipasang busanya dilapisin oli dulu tipis2..
kalo nggak ada bisa pake chainlube disemprot dikit2. Kalo kemarin saya pake chainlube… :mrgreen:

Yak, beres..
Dipasang lagi semua kebalikan dari pas nyopot.. bisa kan? πŸ˜‰

Semoga bermanfaat…

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
31 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 23, 2013 in DIY, Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , , , ,

GDW/KSS: Ganti Oli Mesin + Filter Oli Suzuki Satria F-150

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau cerita pengalaman saya pas ganti oli sama filter oli Si Belang pas tanggal 29 Desember kemarin.. :mrgreen:
Sebenernya artikel ini udah mau diketik dari kemarin-kemarin, tapi karena artikel yg tentang tutup oli kemarin belum ada, jadi ya baru sekarang. 😳
Terus juga entah kenapa internet tu nggak mau diajak kerja sama.. πŸ™„ 😦

Yak, langsung aja..
Jadi tu kanΒ ceritanyaΒ SiΒ Belang angka di odometernya udah tembusΒ 500 km, yg artinya waktunya ganti oli.
Photo0804
Selain itu juga olinya udah item.. 😳
Photo0803
Jadi ya mending diganti sendiri.. :mrgreen:

lho kok nggak dibawa ke bengkel resmi? sekalian servis gitu

Lha wong Si Belang itu tembus 500 km aja udah hampir 1 taun kok. 😳
Terus juga kalo cuma ganti oli sih bisa dikerjain sendiri, terus juga menurut saya juga masih belum ada keluhan yg nggak beres sama Si Belang.

Lanjut aja.. 😎

Terus kemarin pas kebetulan ayah saya ke Semarang sekalian titip olinya beli di Suzuki Magelang. πŸ™‚
Olinya pake ini ni…Photo0802
Yak, oli yg sama pas ganti oli Si Putih waktu itu, pas Si Item juga.. 😎
SGO 4T, 20W-50, 1100ml(1,1 liter). Harganya kemarin 34 ribu, harga tergantung kota.

lho kok nggak pake oli yg bagus sekalian? Motul misalnya..

Kan di buku panduan pemilik ada anjuran pake oli pabrikan selama masa inreyen.

lho masih reyen?

Iya.. :mrgreen:
Kan ada juga di buku, reyen tahap 1 sampe 500 km, terus tahap 2 sampe 1600 km. 😎
Nah, ini Si Belang mau masuk reyen tahap 2. Sekarang bates rpm udah lebih tinggi, tadinya 4000, sekarang 6000. 😎

O ya, sekalian sama ganti filter oli.. Pake SGP dong tentunya, murah kok cuma 7500 Rupiah.
Penampakan..

Photo0821

Yak, lanjut… :cool

Siapin panci atau apa aja buat nampung oli bekasnya. Kalo saya pake panci yg sama waktu ganti oli si Putih sama si Item…
Buka bautnya pake kunci ring nomer 14
Photo0807Photo0805

Tunggu olinya keluar semua.. Kalo biar lebih mantep, motornya bisa dimiringin juga.. Tunggu sampe udah berhenti netes.
Photo0809 Photo0810 Photo0811
Tuh, olinya item.. 😯 😳

Sementara nunggu, bisa buka lubang pengisian oli mesin di sebelah kanan.
Pake tangan aja, kalo susah bisa pake tang yg dilapisi kain. πŸ˜‰
Tapi karena tutup oli Si Belang udah diganti, saya pake kunci pas.. 😎 :mrgreen:
Photo0812 Photo0813 Photo0814 Photo0815 Photo0816
Pasti pas habis dibuka dari lubang pembuangan netes lagi kan? πŸ˜‰
Tunggu aja sampe udah nggak netes, bisa sambil joget2 apa nyanyi2.. :mrgreen:

Nah kalo pas udah nggak netes lagi, bagian lubangnya dilap, terus bautnya dipasang lagi.. πŸ™‚
Photo0817 Photo0818
Jangan lupa dikencengin ya.. πŸ˜‰
Oke beres?

Sekarang buka tutup filter oli. Ada 3 baut, buka pake kunci ring. kunci T-8.
Kemarin karena kunci ring yg biasa dipake nggak tau ngumpet di mana, saya pinjem tetangga. 😳
Inget, jangan pake kunci pas! πŸ‘Ώ
Terus tunggu sampe oli yg di ruang filter oli keluar semua.. *maap nggak ada foto, tangan belepotan oli.

Ambil filter oli yg baru..
Photo0824Β Photo0823

Terus tarik filter oli yg lama pake tangan.. Jangan lupa inget2 arah filternya. πŸ˜‰
Photo0826 Photo0827 Photo0828 Photo0829
Ih, filter olinya udah kotor.. 😳

Yak, buka filter baru terus masukin ke lubangnya..
arahnya, foto yg di bawah ini yg di dalem.. 😎
Photo0831

yg ini yg di luar…
Photo0830

Pasang tutup filter oli, kencangkan 3 bautnya..
Di tutup oli ada panahnya, itu harus menunjuk ke arah bawah..
Ini foto tutupnya, panah dilingkari kuning..
Photo0820

Sekarang tinggal isi oli yg baru.. 😎
Photo0833
Terus ditutup.. Pasti bisa kan nutupnya? πŸ˜‰

O ya, jangan kaget sama kuatirΒ kalo di lubang intip jadi keisi penuh semua kayak gini.. :mrgreen:
Photo0834
Itu karena ruang filter oli sama oli cooler masih kosong, alias olinya masih ngumpul semua di bawah.. :mrgreen:
Habis mesin dinyalain itu olinya berkurang kok, nggak penuh gitu..

Terus tinggal nyalain mesin deh..
Inget, ENGKOL DULU.. Soalnya mesin masih dalam kondisi “kering”..
engkol 5 kali cukup..

Yak, semoga bermanfaat.. πŸ™‚

Cinta Putih itikiwir uyee…. :mrgreen:

 
42 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 14, 2013 in DIY, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,

GDW/KSS: Tutup Oli Variasi Satria F-150 + Cerita Perjuangan Waktu Beli

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau cerita pengalaman saya cari sama pasang tutup oli variasi buat Si Belang… 😎

Yak, hal ini saya lakukan sekitar sebulan yg lalu. Berawal dari kegalauan *halah* saya karena tutup oli Si Belang itu kayaknya gampang bgt dibuka pake tangan jadi kuatir seandainya ada yg iseng masukin sesuatu lewat lubang oli.
Akhirnya saya pun cari di Jogja, muter2 daerah yg masih deket2 sekitar kos-kosan saya. Saya kemarin coba nyari ke Gejayan sama sepanjang jalan Adi Sutjipto.

Pertama saya coba nyari ke Gejayan, karena setau saya cuma ada 1 bengkel+toko variasi yg menurut saya lumayan lengkap, jadi saya langsung ke situ. Ngantri, nunggu giliran tanya sama mas-masnya. Saya tanya, “mas, tutup oli variasi buat FU ada nggak?”. Kata masnya, “ada”. Trus saya liat, modelnya yg ada lubangnya buat dipasangin selang. Jadi tu tutup olinya kayak yg biasa buat motor balap yg buat dikasih selang pernafasan oli mesin, biar suhu sama tekanan oli nggak terlalu tinggi.
Saya pun bimbang, terus saya bilang ke masnya besok lagi aja. Mau coba cari ke toko lain dulu..
Nah, karena waktu itu udah sore saya langsung pulang.

Terus besok siangnya saya coba cari ke sepanjang jalan Adi Sutjipto. Total saya tanya ke sekitar 10 toko variasi, dan hasilnya NIHIL sodara2. 😦 Nggak ada yg punya stok tutup oli variasi buat motor Suzuki, adanya buat Honda sama Yamaha tok. 😦
FYI, model drat/ulir tutup oli motor Suzuki itu model drat halus/jarak antar ulir rapat terus juga lebih kecil2 gitu ukuran ulirnya. Sedangkan Honda&Yamaha model ulirnya sama, drat/ulir kasar. Nasib punya motor Suzuki, cari aksesoris susah.. πŸ™„ 😦

lah, kenapa nggak coba ke daerah lain??

Saya nggak tau jalan di Jogja sama yg toko2 variasi gitu,, Jadi saya cari yg udah biasa lewat aja.

Nah, akhirnya saya pun mencoba cari ke daerah Seturan, ke tempat toko variasi yg saya biasa ke sana. Dan ternyata hasilnya juga sama.. 😦 Rasanya waktu itu lemes sama pengen nangis. Susah bgt cari variasinya.. 😦

Akhirnya saya memutuskan buat beli aja di toko yg ada di Gejayan. Pas dateng, sambil senyum2 ke masnya bilang, “mas, jadi tutup olinya yg kemarin.Β aku tadi udah nyari ke 10 toko nggak ada yg jual sama sekali”. Masnya pun langsung ngambil, ternyata udah disiapin sodara2. :mrgreen:
Saya tanya, “berapaan mas?”. kata masnya, “15 ribu aja”. Saya tanya, “bisa kurang nggak mas?” *sambil cengar-cengir. πŸ˜† kata masnya, ” udah pas mas..”
Ya udah, akhirnya tutup oli pun sudah saya tebus, mereknya WRD.

Penampakannya.. 😎
Photo0718
*dusnya udah kebuang.. 😦

Nah, itu kan tutup olinya model lubang tu, model yg dipasangin selang. Sedangkan saya nggak mau pake selang-selangan, repot sama kurang rapi kesannya. πŸ™„
Akhirnya, saya pun mikir.. Gimana ya caranya buat mampetin/nutup lubangnya? πŸ™„
πŸ’‘ Saya tau, disumpel aja pake baut.. :mrgreen:

Besoknya, sebelum mudik, saya ke toko yg tempat saya biasa beli baut di jalan Adi Sutjipto.
Beli baut L, ukuran 10, warna krom, cukup 500 aja. :mrgreen:
Buat nyumpel aja kok.. 😎
Terus saya juga beli O-Ring buat di tutup olinya, biar olinya nggak rembes. Belinya jauh, ke jalan Magelang. πŸ‘Ώ Cuma seribu Rupiah saja.. :mrgreen: SGP lho… 😎

Nah, dari tadi kan udah cerita waktu mau beli, sekarang ke prosesnya.. 😎
Pertama nutup/nyumpel lubangnya dulu..

Ambil baut L nya..
(ilustrasi..)
baut L
:mrgreen:

Lubang di tutup olinya tu diameter 7 mm (baut ukuran 11), sedangkan di toko nggak ada. 😦
Jadinya saya beli yg diameter ulir 6mm (baut ukuran 10), terus saya kasih lem bagian ulir sama deket kepalanya.. 😎 πŸ’‘

lem apa??

Ini lho.. 😎
Photo0835
Nyampur dulu, antara resin sama hardenernya, rasionya 1:1.

Nah, terus lemnya diolesin ke bagian ulir baut sama deket kepala bautnya..
Kayak gini ilustrasinya..
baut L + lem
yg titik-titik warna kuning itu lemnya..
*maap bagian proses ngelem cuma pake ilustrasi soalnya kemarin repot mau foto. tangan belepotan lem, terus juga takut kalo lemnya netes ke mana-mana..

Yak, langsung aja di tancepin ke lubang di tutup oli..
Pas awal2 biar cepet nempel bisa ditiup2 beberapa kali.
Terus biar kering total, bisa didiemin semalem. Kalo saya kemarin dikeringin pake hairdryer selama sekitar 30 menit.. :mrgreen:

Nih, jadinya kayak gini..
Photo0726

Nah, terus O-Ringnya dipasang juga..
Photo0725

Yak, ayo dipasang… πŸ˜‰

Pertama lepas dulu tutup oli aslinya. Diputer pake tangan aja, kalo susah bisa diputer pake tang tapi dilapisin pake kain biar nggak lecet.
Nih, tutup oli aslinya..
Photo0743

Sekarang pasang tutup oli variasinya pake kunci pas ukuran 17..
Photo0733

Ini penampakan setelah kepasang.. 😎
Photo0734 Photo0736
Gimana? πŸ˜‰ 😎

Semoga bermanfaat.. πŸ™‚

Silakan dikomentari.. πŸ˜€

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
29 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 6, 2013 in DIY, Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,

Si Sapi nya Tjan Bisa Merem Juga.. :D

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni.. 😎 :mrgreen:

Yak, kali ini saya mau cerita sesuatu.. πŸ™‚

Beberapa hari yg lalu, seorang teman saya dari Semarang curhat tentang motornya yg dikasih nama Si Sapi. πŸ™‚
Dia itu pengen biar Si Sapi tu bisa merem. πŸ‘Ώ
Eh ya lupa, Si Sapi itu adalah seekor sebuah Supra 125 Helm-in injeksi. :mrgreen:
Tau sendiri kan kalo Supra Helmi itu adalah salah satu di antara motor2 yg jadi korban peraturan yg “sesuatu”. 😈
Dia itu selalu diliatin sama orang2 waktu lewat gang karena lampunya Si Sapi itu nyorot muka. 😈

Yak, jadilah waktu itu saya bantuin ngasih tau langkah2nya via sms. :mrgreen: πŸ˜†
Jadi maap kalo nggak ada foto2nya.. 😎

Langkah2nya.. 😎
1. Buka batok lampu. Pokoknya copot semua sekrup yg ngiket batok lampunya, ada …
Biasanya nyangkut di bagian master rem, pokoknya ditarik pelan2. Digoyang-goyang, dicari celah biar batoknya bisa lepas.

2. Kalo batok lampu udah bisa kebuka, copot rumah soket sambungan antara lampu sama kabel bodi. 😎

3. Copot/keluarkan kabel warna HIJAU dari rumah soket. Keluarkan semua kabel warna hijau dari soket yg dari lampu sama yg dari kabel body. Cara nyopotnya, tusuk klip yg di sekun/colokan yg dari bahan kuningan pake jarum yg kuat/obeng min yg kecil. Terus tarik kabelnya keluar dari rumah soket.. 😎
O ya, kabel warna HIJAU ini adalah kabel yg arus NEGATIF buat lampu depan. Jadi memutuskan arus negatif ke lampu depan. Jadi yg mati cuma lampu depan, tapi lampu senja sama lampu belakang nyala terus. 😎

4. Terus kabel HIJAU yg tadi disambung kabel, terus dikasih saklar. Kabelnya pake yg serabut banyak ya, soalnya Watt nya gede. Saklarnya juga modelnya terserah, tapiΒ  harus yg bagus.

Kayak gini skemanya… cool:
supra helmi

terus saklarnya ditaruh mana? -,-a

Terserah pembaca aja.. :mrgreen:
Kalo tega ngelubangin body ya silakan.. Malah bisa menyesuaikan posisi yg enak.
Tapi kalo nggak tega, bisa tiru punya teman saya ini.
Dia naruh saklarnya di sebelah kiri. Kebetulan kan kalo di Supra Helmi yg injeksi nggak ada choke/cuk nya, jadi teman saya ini masang saklarnya di lubang kabel cuk di sebelah kiri. Lubang ini tadinya ditutup karet dari pabrik.. πŸ‘Ώ *ngirit

Kalo udah beres, dipasang semua yg tadi dilepas. 😎

E ya, ini dia penampakan di motor teman saya…
Lampu nyala…sapi1

Lampu mati…
sapi2
liat lingkaran kuning di bawah, lampu senja tetep nyala.. liat lingkaran oranye yg ditunjuk jari itu lokasi saklar…

Saklar yg dipake temen saya model kayak gini.. πŸ™‚
saklar sapi

E ya, kebetulan temen saya ini juga sempet bikin video. πŸ˜€
Silakan ditonton….

Yak, semoga berguna.. :mrgreen:

Silakan dikomentari.. πŸ˜€

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
36 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 6, 2013 in DIY, Pengalaman

 

Tag: , , , , , , , ,

GDW/KSS: Ganti Bohlam Lampu Depan Si Item (Yamaha Mio)

Hai.. Hai.. Hai..

Ketemu lagi ni sama saya..

Yak, kali ini saya mau cerita pengalaman saya waktu ganti bohlam lampu depan si Miong item.. :mrgreen:
Sebenernya saya ngerjain ini udah pas tanggal 22 kemarin, tapi lagi nggak mood ngetik gara2 internet nggak beres… πŸ‘Ώ Mau upload foto nggak bisa.Β  😦

Yak, ceritanya kan pas mudik hari Kamis pas tanggal 20 kemarin tu ternyata lampu depan si item mati sodara2.. 😳
Nggak tau matinya pas nyampe daerah mana, soalnya pas di kos masih nyala dan Si Item juga yg bawa dari Jogja tu my dad, saya bawa Si Putih. *pake bahasa Inggris.. :mrgreen:
Untung nggak ada razia.. πŸ‘Ώ 😎

*lho pake 2 motor? 😯 πŸ™„

Jadi gini ceritanya..
Pas tanggal 12 kemarin tu kan kebeneran minggu itu UASnya cuma sampe hari Rabu, nah terus saya dijemput my dad pake mobil.. Motornya ditinggal di kos, dimasukkin ke kamar.
Terus, pas hari Sabtu kan saya pulang ke Jogja. Sebenernya mau dianterin lagi pake mobil, tapi kebetulan my dad pergi mendadak jadi nggak bisa nganter.
Akhirnya, Sabtu sore saya pulang ke Jogja pake Si Putih, trus gantian si Putih nginep di kos, dimasukkin kamar.
Jadi pas hari Kamis (terakhir UAS) pulang turing dadakan 2 motor.. Dua2nya bawa barang2, soalnya liburnya lama… :mrgreen:

Nah, kembali ke topik.. 😎

Siapin dulu alat2nya…. πŸ™„
-obeng (ngambil di jok Miong)
-bohlam 25/25 W, Stanlee bungkus AHM (Honda), cukup 9500 rupiah. :mrgreen:
-niat
-HP buat foto2… :mrgreen:

O ya, ini beberapa foto kondisi bohlam lama waktu masih kepasang.. Gosong, tapi jugadi bagian dalem kacanya tu ada kayak asapnya gitu.. 😳  πŸ™„
Photo0773 Photo0772

Lanjut ke proses
Pertama, ambil obeng…Photo0775
Buka 4 sekrup batok lampu, masing2 2 di setiap sisi..
Sebelah kananPhoto0776
Sebelah kiriPhoto0774
Nah, sisihkan/simpan 4 sekrup biar nggak ilang..sekrup
Terus tarik batok pelan2 sampe kebuka.. Biasanya nyangkut di bagian master rem(bagian yg ada handel remnya). Tarik pelan2.. πŸ™‚Photo0778
udah kebuka/lepas..Photo0779Photo0780

Lepas 3 soket antara kabel body sama fiting.. ada kabel warna item, ijo sama kuning.
Terus taruh di bawah…Photo0781
Copot fiting bohlam dari reflektor.. Caranya, tekan terus putar ke kiri… Pasti lepas… 😎Photo0782
Ini penampakan bohlam setelah lepas.. 😳 😳 😳 😳Photo0785 Photo0784 Photo0783

Nah, terus siapin bohlam barunya… 😎
penampakannya…Photo0788Photo0786Photo0790

Pasang ke reflektor, tonjolan di badan bohlam dipasin ke fiting, terus pasang soket fiting. Tekan, putar ke kanan.. πŸ™‚
penampakan pas udah kepasang… 😎Photo0791

Terus pasang lagi semuanya.. Caranya kebalikan dari waktu bongkar… *bisa bongkar harusnya bisa pasang juga… :mrgreen:

Semoga membantu.. 😎

Semangat bongkar2 karena ditemeni Ve yg lagi baca buku.. ^_^

ve3

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
37 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 29, 2012 in DIY, Mio, Pengalaman

 

Tag: , , , , , , , ,