RSS

Arsip Kategori: Opini

Hmm….

Hai… Hai…. Hai…. Hmm… jujur saya bingung mau nulis apa.. πŸ™„ Tapi kok pengen banget update blog yg sering banget nggak terurus ini. 😳

Jadi kali ini saya cuma pengen berbagi sedikit cerita aja… πŸ™‚

Artikel terakhir di blog ini yg isinya sepaisyot iseng2 saya yg bertanggal 12 Maret, yg di sini itu lho.. Nah, jadi keesokan harinya, yaitu tanggal 13 Maret, pada pukul sekitar setengah 6 sore alias 17.30, saya mengalami kecelakaan.

hah?? kecelakaan?? 😯 di mana? ceritanya gimana?

Yak, terus terang saya sendiri juga nggak ingat pastinya.. Jadi saya cuma mau cerita yg saya inget aja ya..

Jadi hari itu saya ceritanya jatah mudik dari Jogja ke rumah yg berjarak sekitar 85 km. Saya berangkat dari Jogja sekitar jam 3 sore. Ya terus terang waktu mau berangkat itu saya sudah merasa agak nggak enak, badan rasanya nggak semangat. Tapi waktu itu saya pikir, ah paling cuma kecapekan sama kena panas aja, dan memang kebetulan waktu itu matahari bersinar dengan sangat bersemangat.

Oke, start perjalanan.. Sepanjang Gejayan sampe sepanjang Ring Road nggak ada masalah, cuma sekedar macet yg sudah biasa ditemui waktu jam jam segitu..

Sampe daerah Ambarketawang sampe Wates juga lancar, cuma padet aja.. masih hal yg lumrah ditemui jam segitu.

Lanjut.. Sudah mulai masuk daerah Kab. Purworejo, wah saya udah seneng banget. Wah, tinggal sekitar 1 jam udah sampe rumah. Nah, terakhir kali saya inget itu saya sampe daerah Bagelen. Dan, setelah itu saya tidak ingat apa2.. 😦

Saya sadar, tau2 udah di rumah, nggak bisa gerak sama sekali. Waktu saya tanya sama orang tua saya, waktu itu udah tanggal 17 September. Katanya kecelakaan, terus nggak sadar total sekitar 3 hari dan baru hari itu buka mata.

Rasanya waktu itu nggak berdaya, pandangan muter2, pusing. Badan sakit semua. Nafas sesak. Wah, nggak karuan rasanya… Terus saya tanya ke orang tua saya gimana ceritanya.. Katanya, cerita dari saksi di TKP, saya habis nyalib bus apa mobil gitu… nah terus didepan ada orang naik motor berhenti mendadak mau nyebrang tapi ragu. katanya nabraknya di kecepatan sekitar 60an di daerah Bagelen. Saya kelempar dari motor..

Nah saya tanya lagi gimana korbannya, terus motornya, habis itu barang bawaan saya gimana. Katanya korban cuma luka luar sama keseleo, motornya rusak parah dan nggak bisa jalan. Terus katanya motor saya juga nggak bisa jalan, bagian depan pecah sama shock depan bengkok.

Nah, untungnya juga waktu itu saya pas bawa laptop dan nggak ilang juga nggak rusak. Terus katanya saya sempet masuk UGD buat jahit luka di kaki dan juga penanganan lainnya.. 😦 helm pecah, kacamata saya juga pecah dan patah karena saya kelempar dan kebanting. Muka penuh luka, yg aman cuma dahi karena ketutup helm. Siku kanan kiri luka, lutut kanan luka, lutut kiri dijahit karena robek. Pertama kalinya dapet jahitan.. 😦 Jaket sobek nggak bisa dipake lagi.

Waduh… 😯

Ya begitulah.. 😦 Tapi katanya waktu itu, kata dokter bisa rawat jalan karena nggak ada luka dalem. Total waktu itu saya “vakum dari peredaran” selama 1 bulan penuh.. karena penyembuhan luka luar, luka jahitan.

Runtutannya, Minggu pertama saya cuma inget sedikit, cuma makan bubur 2 sendok teh karena mulut cuma bisa kebuka selebar itu karena muka penuh luka, tidur cuma bisa telentang dan nggak bisa nengok2 karena memang nggak karuan rasanya, selain itu juga kalo melek lama juga rasanya mual. Kepala bener2 pusing.

Minggu kedua mulai bisa tidur miring dikit tapi juga harus pelan2 karena masih pusing nggak karuan. Luka di muka sudah mulai mengering, tapi yg lain masih parah.

Minggu ketiga, udah coba belajar duduk. Tapi kalo kelamaan pusing, mual. Duduk paling lama cuma 15 menit, lebih dari itu mual. Luka di muka udah hampir sembuh total, luka lain juga sekitar 80 persen.

Masuk minggu keempat udah coba belajar berdiri, tapi rasanya kayak ketiup angin, sempoyongan. Luka muka udah bersih, luka di lain tempat juga udah mulai bersih. Udah mulai makan nasi, tapi paling banyak 10 sendok makan.

E ya, katanya ada yg dijahit kan? Sembuhnya kapan?

Nah itu, luka jahitannya sembuhnya lama karena memang dalem. Sampe minggu ke 6 setelah kejadian juga masih ditambal karena masih basah.

Sisa sisa yg masih ada sampe sekarang itu bekas luka jahitan, beberapa bekas luka di lutut sama siku. Yang terakhir itu efek ke badannya.. Akhir minggu pertama mulai aktivitas, ngedrop lagi. Pagi, bangun tidur nggak bisa beranjak. Punggung sakit, kepala pusing, nafas sesak. Soal kepala pusing, sampe sekarang pun kalo kecapekan juga pasti pusing. O ya, selain itu nafas saya juga jadi pendek- pendek. Selain itu waktu kecapekan juga badan sakit, mual juga. Beberapa hari lalu sempet lagi jalan jatuh, karena pusing dan juga nggak bisa kontrol badan. Dan satu lagii, lumayan banyak hal yg hilang dari ingatan saya… 😦

Hmm… Satu pengalaman saya yg berkesan yaitu saya pernah berada di sebuah tempat seperti taman yang luaasss dan juga indah sekali, di mana banyak binatang-binatang di sana. Rasanya di sana tentram, tenang dan sejuk. Betah sebenernya di sana.. πŸ™‚ Saya “merasa” di sana waktu saya belum sadar, jadi mungkin pas saya nggak sadar itu.

Satu hal yang bisa ditarik dari kejadian ini yaitu, jangan abaikan perasaan dan juga betapa bergunanya helm, selain itu juga harus lebih berhati-hati.

Semoga bermanfaat..

Silakan tanggapan dan pendapatnya….

Cinta Putih uyee…. πŸ˜†

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 20, 2015 in Opini, Pengalaman

 

Tag: , ,

Ternyata…. (9)

Hai… Hai..

Kali ini saya mau bagi sepaisyot (lagi)… πŸ˜†

Yak, kalo kali ini saya ambil di parkiran kos saya.. mrgreen: 😎

Cekidot…

Photo2414 Photo2415

Yak, FU yg kebetulan parkir sebelahan dengan sodara sejenis, Kawasaki Atlit, eh Athlete.. :mrgreen:

Hmm.. Ternyata kalo dibandingin waktu kedua bebek ini bersebelahan, masih lebih ganteng Athlete yak… 😯
Apalagi udah ganti ban gede.. Mantap….

kok bebek?? πŸ‘Ώ

Lah, kan memang bebek.. :p πŸ˜†

Tapi entah kenapa si AX125 ini kurang laku.. Padahal ganteng, gagah, suara juga halus… πŸ™„

Apakah mungkin karena defaultnya non kopling manual?? πŸ™„

Mari dikomentari… πŸ™‚

 

 

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 11, 2015 in Opini, Pengalaman, Spyshot

 

Tag: , , , , , , ,

Tamparan buat FU-ers Alay

Hai.. Hai.. Hai..

Sebelumnya saya mau minta maaf kalo judul artikelnya agak ekstrim, soalnya waktu saya nyoba cari bahasa yg lebih halus lagi susah.. 😳

Saya juga mau bilang kalo isi artikel ini saya copas dari Pesbuk, karena menurut saya isinya sangat bagus. Halus, tapi tajam menusuk.. 😎
Isi artikel berikut ini adalah karya om Farid, di grup Suzuki Satria F150 (SSFC) di Facebook.

Cekidot aja yah.. πŸ˜‰

Rider FU dari masa ke masa (catatan harian tukang sapu sontoloyo)

Namanya juga tukang sapu, kalau bahasanye gak berpendidikan wajar ye, gw saranin sebelum baca ini jangan makan banyak-banyak, yang kesindir gak usah nyolot, yang gak suka langsung laporin aje gw ke yang berwenang, gw tulis ini juga karena gw sayang sama lu pada, here we go…..

Gw seorang FU-ers sejati kalau:

Menciptakan gaya sendiri, bukan meniru
Bullshit banget lah baru ikut tuner senior sebentaran atau baru kenal si anu atau si itu laganya udah yang paling bener sedunia, ada juga yang latah bener kalau telanjangin body motor biar dikata drag style padahal standar poll tar giliran ditangkep polisi mewek terus panik, yang gak kalah gaya dan dianggep gaul pakai ban tipis terus nyari musuh (cuih berasa paling kenceng aje itu motor, inget di atas langit pasti ada langit)

Bisa bedain antara kenceng vs ngebut
Mentang-mentang motor bore up terus seenak jidat pengennya ngebut melulu, oi jalanan bukan punya nenek moyang elu, bayar pajak motor juga nunggak kok malah bangga? Please grow up! Elu udeh punya SIM (Surat Ijin Mengemudi) itu tandanya elu udah dewasa (kecuali SIM elu nembak), kalau jalanan lenggang atau bini mau mbrojol boleh lah elu rada kenceng (tapi tetep toleransi sama pengguna jalan yang lain)

Setelah 1th, 2th, 5th, dst
Punya FU adalah sebuah kebanggaan? Oho bisa iya bisa enggak, setelah 1th elu tau apa tentang FU? Udeh pasang 3 pilar lantas dianggep FU-ers sejati? Pasang embel-embel klub biar dibilang wah? Mesin elu dalam setahun kayak apa? Mulai gak enak? Gak mampu pelihara?; 2th? Ah rasanya pengen gw jual aje ini motor; 5th? Jadi bangke di garasi tapi pengen ganti motor terbaru yang wah juga? Enggak salah sih itu hak elu, tapi yang elu beli sebenernya ape sih? Gaya? Beli Motor buat dijual lagi? Aih mending beli tanah coy, kagak bakal drop harganye.

Tukang pamer vs membantu
Kalau ikut grup atau bikin grup cuma buat pencitraan mending casting jadi artis sekalian deh, yang namanya ikut grup ya bantu kek yang lain kalau elu emang bener-bener tau, lha ini giliran udeh tau ngeloyor aje, giliran butuh beeeuuuuhhhh gayanye kayak centeng pasar ampe nyolot mata melotot ampe mau copot, sama aje kayak yang senior mentang-mentang udeh tau sok artis deh susah dihubungin.

Ditulis dengan penuh kesadaran, enggak mabok, lha wong yang nulis lagi minus otaknye, kalau gak berkenan ya monggo komeng yang pedes, saya bikin ribut? Bisa iya bisa juga enggak, tapi coba pelan-pelan dipikir dipahami dan diresapi….. ada beberapa oknum yang memang seperti itu namun ada juga yang sopan, bijak, ramah.

#renungan kloset mampet

Yah, silahkan dibaca, direnungi, dan diresapi artikel kali ini.. πŸ˜‰

Cinta Putih itikiwir uyee…. :mrgreen:

 
34 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 2, 2013 in Opini, Satria F-150

 

Tag: , ,

1st Trip to Jogja with Si Belang (FC test inside)

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau berbagi sedikit cerita waktu saya kemarin hari Jumat tanggal 2 November 2012 ngelaju ke Jogja pake si Belang.. πŸ™‚ 😎

Nah, ceritanya dari hari Seninnya saya udah pengen nyoba bawa si Belang ke Jogja pas hari Jumat, soalnya pengen tau rasanya pake siΒ Belang buat jarak jauh, penasaran sama konsumsi bahan bakarnya,Β sama buat nambah-nambahin angka di odometer. Udah 10 bulan, tapi 500km aja belum tembus… πŸ™„ :mrgreen:
Trus pas, hari Kamis pulang kuliah saya langsung puan ke rumah. Sekalian barang2 dibawa semua, biar pas Jumatnya nggak bawa apa2.. 😎

Langsung aja ke ceritanya sekarang.. 😎
Berangkat dari rumah jam 5 pagi, bensin udah full. :mrgreen: *jarak dari rumah-kos, menurut spido si Item (Mio) yg biasa dipake buat ke Jogja adalahΒ 90km.
ini odometer waktu berangkat dari rumah.. 😎 ➑

Tu kan masih dikit.. 😎 :mrgreen: *tanpa rekayasa lho ini.. swearr…

Trus berangkat, jalan pelan2. Oper gigi maksimal cuma sampe 4000rpm tiap giginya, kadang kebablasan sampe 4500.. πŸ˜€
*masih reyen.. 😎 Kecepatan waktu gigi 6 sekitar 55-60 kilometer/jam. 😎
Jalan pelan2, sama sekali nggak nyalip mobil/truk kalo jalan nggak bener2 sepi, biar nggak ngelebihin limit.
E ya, SDMSnya di mode Eco, jadi kalo sampe 4500rpm kedip2. Nah batasnya cuma sampe indikator kedip2.. 😎
O ya, kebeneran dari rumah saya udah masang timer di hp, yg terus dikantongin di kantong jaket. Saya pasang di 1 jam, jadi begitu kerasa geter2 langsung berhenti buat istirahat ndinginin mesin. *prosedur reyen yg bener
O ya impresi sebelum 1 jam, setelah jalan sekitar 15 km, tangan mati rasa.. πŸ‘Ώ :mrgreen: belum terbiasa sama riding positionnya.. πŸ™„
Terus jalan terus, lancar terus kebeneran, cuma kena lampu merah 1x.
Terus jalan, pas hp udah geter2, berarti udah 1 jam, dan kok ya kebeneran hampir sampe SPBU Sagan Wates. 😎
Terus berhenti deh.. :mrgreen: Istirahat sekitar 30 menit, ndinginin mesin sama sedikit pelemasan otot yg mati rasa+agak pegel. 😈
Ini foto Si Belang pas lagi istirahat di Sagan, nggak pake foto yg naik.. ➑ :mrgreen:

Ini foto odometernya.. ➑ 😎
Jadi dalam 1 jam menempuh jarak: 333,6-293,8=39,8->40km. *biasanya saya kalo pas naik si Item sampe SPBU Sagan cuma sekitar 40menitan. 😳

Yak, setelah sekitar 30 menit istirahat, Mesin udah agak mendingan panasnya, terus badan juga udah nggak terlalu pegel, lanjut perjalanan. 😎
Nah, kebetulan jalan udah mulai rame+matahari udah mulai panas. Trus juga sempet kena macet di daerah mana gitu, nggak tau namanya, pokoknya ada markas brimob. Pas lagi ada jalan sehat gitu.. Trus daripada macet2an, saya belok ke SPBU, yg kebetulan di seberang markas Brimob.
Trus pas kira2 udah lumayan lancar, lanjut perjalanan.
Habis itu relatif lancar terus, paling ngurangin kecepatan buat nyebrang anak sekolah aja.. 😎

Nah, terus pas sampe daerah Jombor juga kebetulan masih lumayan sepi.. 😎
jadi nggak perlu bermacet2 ria.. :mrgreen:
Lanjut jalan terus, paling tersendat dikit di lampu merah yg padet. 😦
Trus pas sampe ringroad yg kalo ke kiri di papan petujuk arah ke kiri tu terminal condong catur, di situ juga mobilnya nggak terlalu rame, jadi ambil jalur ke kanannya gampang. πŸ™‚
Saya belok ke kanan ke Jalan Gejayan, terus lurus, sampe Gudeg 8055 belok kiri. Trus habis itu jalan terus sampe kos.. Sampe kos jam 8, untung kuliahnya jam 10.. 😳
Jadi dari rumah-kos : 3 jam. Biasanya pake miong cuma 2 jam… 😳
Begitu sampe kos,Β masih sepi. :mrgreen:
Langsung parkir standar tengah di depan kamar.. πŸ˜€
Saya langsung masuk kamar, tiduran, Pegel+capek sodara-sodara.. πŸ‘Ώ
Ini foto odometer pas sampe kos.. ➑
Jadi, jarak rumah-kos menurut odometer si Belang: 380,5-293,8=86,7.
Selisih sekitar 3 km dari odometer si Item. πŸ™„

Beberapa foto waktu di kos.. 😎

Nah, terus sekitar jam setengah 10an, saya berangkat ke kampus.Panasin dulu bentar, biar olinya muter dulu. πŸ™‚
Trus keluar, jalan pelan2 sampe kampus.
Pas sampe di parkiran belakang kampus, waduh kok jalan yg ke parkiran sebelah kanan udah ditutup, yg artinya udah penuh. 😳 πŸ™„ bukan kenapa2, tapi kalo yg ke kiri tu parkirannya jauh dari kelas, terus juga dempet-dempetan+kepanasan. πŸ‘Ώ
Tapi saya nggak kurang akal, belok kiri dulu, terus muter, habis itu masuk nerobos palang. :mrgreen:
Untung nutupnya nggak rapet.. hehe Tapi biasanya meskipun ditutup, tapi aslinya masih ada tempat. Tukan parkirnya lebay.. πŸ˜† Untung ada 2 orang yg kenal baik, jd tetep boleh masuk, tapi kalo mahasiswa lain nggak boleh. :mrgreen:
Nah, terus jalan pelan2, tengok kiri kanan. Nah, bener kan masih ada yg kosong.. πŸ˜›
Ya udah saya parkir di situ.. πŸ™‚ hehe
Terus habis itu kuliah, kelas cuma 1 jam, udah gitu kelasnya di lantai 3. πŸ‘Ώ 😳

Selesai kelas, terus pulang. 😎
Trus saya ngambil si Belang, jalan ke loket, ngasih karcis, pulang ke kos deh, tapi muter2 deket kampus duyu.. 😎
O ya, ada yg aneh lho pas di kampus.. Masa waktu saya naik si Belang dari tempat parkir ke loket, banyak yg ngliatin.. πŸ™„ Mulai dari petugas, sampe mahasiswa. πŸ™„
Apa saya yg terlalu keren? πŸ˜†
Apa karena si Belang yg waras? πŸ™„ soalnya kan jaman sekarang, “FU cacingan itu sudah terlalu mainstream
Yak sudahlah, nggak usah dibahas panjang2.. :mrgreen:
Maap pas di parkiran nggak ada fotonya, hp kamera saya lagi2 pas lowbatt, jadi nggak bawa. 😦

Sampe di kos, parkir lagi di tempat semula.. πŸ™‚
Terus saya masuk kamar, tidur2an lg.. πŸ˜€
Nah, yg heran lg pas di kos kan waktu itu pas waktunya mau Jumatan, kan banyak temen kos yg lagi siap2. (saya nggak Jumatan.. πŸ™‚ )
Kebetulan kamar saya tu pasti kelewatan kalo pada mau ngambil motor, ke kamar mandi, sama ke tempat cuci gitu.. Nah, lagi2 pada ngeliatin si Belang semua lho.. 😯 πŸ™„
Sampe temen kos yg pake FU pun juga ngeliatin. Ada apa sih sebenernya? πŸ™„
Terus kan pas tidur2an, perut saya kok laper. Jadi keluar dulu, beli mi ayam, makan di tempat. πŸ˜€ *nggakpenting
Untung warungnya pas sepi, jadi duduknya bisa deket tempat si Belang di parkir. Jadi nggak terlalu was-was.. 😈
Habis makan, pulang ke kos lagi. Tiduran, nyetel tipi sm dengerin musik.. :mrgreen: hehe

Terus kira2 jam setengah 3 an, siap2 mau pulang. πŸ™‚
Nggak lupa ngisi bensin dulu, premium ajah.. :mrgreen: 😳
Ngisinya di SPBU COCOΒ Adi Sutjipto, yg orang Jogja/ udah lama tinggal di Jogja pasti tau. Pokoknya kalo dari Amplaz kiri jalan.. πŸ™‚Β Pas ngisi bensin, kira2 jam 3an.
Ngisi 2 liter, 9ribu, udah full.. *maap notanya ilang, padahal udah minta, pas di rumah dicari nggak ada. 😦
Tapi saya nggak bohong karena bohong itu dosa, dan saya juga nggak dapet apa2 seandainya bohong..
Ini odo waktu ngisi bensin.. :mrgreen:
Jadi, 385,9-293,8=92,1. 92,1:2=46,05.
Jadi si Belang konsumsi bahan bakarnya, 1 liter premium buat jalan 46,05 km (1:46,05), dengan riding style ala orang belajar, nyantai sodara2.. πŸ˜† *Boros yak? πŸ™„

Terus jalan pulang, perjalanan ya gitu lah.. Macet+padet sodara2.. :/
Jogja jam2 segitu kan memang jalannya padet..
Tapi masih enak lah, sampe di daerah Jombor yg nyebelin. πŸ‘Ώ
Jadi kan di Jombor lagi ada pembangunan flyover, otomatis kan macet.
Nah, udah cuaca pas panas, macet, capek, eh ada sesuatu.. πŸ‘Ώ
Dari belakang, pas lagi macet2, tau2 kok si Belang maju sendiri, padahal nggak digas. Pas nengok, eh ada mobil warna biru tua yg ndorong knalpot si Belang. Pas pertama kali sih saya cuma nengok aja..
Nah, yg parah tu kejadian sampe 3x sodara2.. 3 kali/ TIGA KALI! kalo undian dapet piring cantik tuh… πŸ‘Ώ
Yg pertama sama kedua sih saya cuma nengok aja, yg ketiga saya pelototin agak lama.. πŸ˜―Β πŸ‘Ώ
Majunya klo cuma dikit, apa cuma goyang sih nggak knapa2, lha ini mungkin sekitar 15cm sodara2. Bayangkan…
Siapa coba yg nggak jengkel?? Motor disayang-sayang, mana silencernya baru ganti, eh udah dikenain bemper?!!! πŸ‘Ώ *jujur, baru pertama kali ini saya sampe melototin orang di jalan.. Udah kelewatan bgt soalnya.
Mbok ya kalo pengen ya beli to pak.. πŸ‘Ώ
Kalo misalnya ada dendam/ sentimen sama pengguna FU, pelampiasannya jangan sama si Belang. wong nggak salah apa2, nggak cacingan juga. Jalannya juga di pinggir.. πŸ‘Ώ
Atau kalo misalnya nggak mau kena macet, terbang aja pak.. *sakingjengkelnya…:evil:

Yak, setelah dibikin jengkel di Jombor, 2 lampu merah berikutnya saya coba nengok ke silencer si Belang..
Lampu merah pertama, kebetulan pas merahnya cuma kena bentar, jadi nggak terlalu merhatiin.
Pas lampu merah kedua, kebetulan pas baru aja merah, dan timernya sampe skitar 1 menit lebih.. Jadi saya coba nengok lumayan lama, sekilas sih masih mulus. Nggak berani turun, soalnya takut kalo tiba2 ada org yg naik si Belang. πŸ‘Ώ πŸ™„
Terus sampe daerah mana itu, jalannya basah bekas ujan. Bikin kotor.. 😦
Lalu lintas lumayan lancar, jadi nggak perlu diceritain..
Agak tersendat paling pas persimpangan Gamping..
Lancar terus.. πŸ™‚

Terus pas udah sampe daerah mana itu, berhenti istirahat di SPBU Hollywood. 😎
Nggak tau nama daerahnya, tapi buat yg sering ngelaju ke Jogja pasti tau.. πŸ˜‰
Istirahat lumayan lama, duduk2, ngelemesin tangan+ndinginin mesin. πŸ˜€
Sempet beli minum bulir jeruk, lumayan seger.. πŸ˜† *nggakpenting
Di sini saya juga coba ngecek silencernya, dan ternyata aman.. 😎
Hasil nabung sekitar 2 bulan dengan cara mengurangi makan, cuma sehari sekali. :mrgreen:
Poto di SPBU Hollywood.. 😎

Terus ngelanjutin perjalanan.. 😎
Pas sampe daerah mana itu, pokoknya pas jalannya lebar, pasΒ lagiΒ sepi iseng2 penasaran coba puter gas sampe 6000rpm. dann,,, WAOWW….
Maknyuuttt…. 😳
Karena masih reyen, jadi langsung kembali ke style ala reyen, maks 4000-4500rpm. πŸ™‚
Sampe rumah jam 6.. 😳

Impresinya PEGEL! πŸ‘Ώ πŸ˜†
Tapi enak, di rpm 4500 konstan tu enak.. :mrgreen:
Handling lumayan lincah menurut saya.. πŸ˜€
Terus, hari Sabtu+Minggu jatah saya tidur, istirahat total.. Badan pegel semua sodara2… πŸ˜†
Tangan juga sakit, ngangkat piring waktu makan sampe nggak kuat.
Mungkin belum terbiasa aja saya.. πŸ™„

Yah, saya rasa cukup sekian aja… Artikelnya udah puaannjaannggg buaaangeettt…
Capek ngetiknya.. πŸ˜†
Udah ngantuk banget juga… 😦

BonusCeessss…. Mungkin kalo kemarin perginya sama Ve, nggak terlalu capek. :mrgreen:

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
50 Komentar

Ditulis oleh pada November 8, 2012 in Opini, Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Kreatif.. (y)

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ini ni sama saya.. 😎 :mrgreen:

Kali ini saya mau bagi2 sepaisyot lagi.. 😎
Saya ambil di depan sebuah warung mi ayam deket daerah kos-kosan saya.. :mrgreen:

Yak, sebuah Honda BeAT dengan modif kecil2an penambahan footstep buat pembonceng.. πŸ™„
Mungkin gara2 pijakan asli sempit+licin ya ❓ πŸ™„
Modifnya kalo saya perhatikan dengan cara dibaut ke plat, trus dibaut ke body. πŸ™‚
Mantap lah idenya.. πŸ˜€

Semoga bermanfaat.. πŸ˜‰

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada November 7, 2012 in Opini, Pengalaman, Spyshot

 

Tag: , , , , ,

Trenyuh.. :'(

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni sama saya.. 😎
Setelah beberapa hari vakum.. 😳

Kali ini saya cuma mau berbagi sebuah foto sepaisyot..
Saya ambil foto ini udah dari tanggal 22 Oktober lalu di parkiran kampus saya…

Cekidot.. ➑
Sebuah Honda Spacy yg dimodifikasi dengan 2 roda di bagian belakang untuk seorang difabel atau orang yg berkebutuhan khusus..
Hmm.. No komen lah, tapi pengerjaannya rapi, halus, bagus. 😎

Mungkin ada beberapa pembaca yg belum mengerti tentang apa maksud dari difabel. Difabel adalah orang2 yg memiliki kekurangan tubuh, atau kebanyakan orang dengan gampang menyebutnya (karena memang dari kenyataan) dengan istilah orang cacat. πŸ™„
Tapi saya rasa istilah cacat itu terlalu lugas dan menyakiti hati, Jadi sebaiknya sebut saja difabel.. 😎

Jujur saja saya waktu pertama kali melihat motor ini ada di kampus saya, saya langsung merasa seperti ditampar oleh Tuhan. Saya yg lebih beruntung dari pemakai motor ini terkadang merasa masih kurang bisa menaiki sebuah jenis motor, pengen itu ini. Saya juga terkadang merasa kurang semangat kuliah, hanya karena dosen yg kurang “asik”, atau mata kuliah yg susah, atau tugas yg banyak. 😦
Saya merasa malu.. 😳
FYI, beberapa hari setelah saya mengambil foto ini, saya kebetulan waktu pulang bertemu dengan yg naik motor ini.. Seorang perempuan, yg sebenarnya kondisi fisiknya sangat bagus, tinggi, putih, dan sekilas saya melihat wajahnya bisa dibilang cukup cantik, dan sangat bisa untuk menjadi seorang model. Tetapi, cara jalannya tertatih-tatih.. Sungguh hati ini rasanya sangat perih… 😦
Saya kembali teringat pengalaman saya beberapa tahun yg lalu pernah menginap semalamΒ di sebuah rumah rehabilitasi di Jogja, saya banyak mengobrol dengan mereka yg tinggal di sana.
Semangat mereka sungguh sangat amat besar, walaupun mereka berkekurangan, mereka tetap berusaha sekuat tenaga menyetarakan diri mereka dengan para orang normal.
Mereka juga tetap punya mimpi2 besar..

Yah, sebaiknya bagi Anda yg memang kebetulan lebih beruntung dari mereka, janganlah memandang sebelah mata, jangan meremehkan, merendahkan mereka! Mereka juga manusia!
Sudah cukup ketidakadilan dari pemerintah dengan tidak tersedianya fasilitas buat para difabel di sarana transportasi umum, di sekolah umum..!
Sudah cukup “beban” mereka, janganlah Anda tambahi lagi..
Bagaimana seandainya saudara, adik, kakak, orangtua, anakΒ atau bahkan mungkin Anda sendiri yg mengalami seperti mereka dan direndahkan oleh orang lain?
Seharusnya Anda, kita justru bangga, dan bisa menjadikan mereka sebagai contoh dan pemacu semangat.. πŸ˜‰ 😎

Ingat, semua manusia diciptakan Tuhan baik adanya, sempurna di mataNya!

Semoga kita semua bisa mengambil sesuatu yg berguna dari tulisan ini.. πŸ˜‰ πŸ™‚

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
14 Komentar

Ditulis oleh pada November 5, 2012 in Opini, Pengalaman, Spyshot

 

Tag: , , , ,

Penampakan.. :D

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya cuma mau ngasih sebuah poto..
Yaitu penampakan lengkapΒ si Belang setelah pasang racun yg kemarin.. :mrgreen:

Cekidot.. :mrgreen:

Cakep yak? :mrgreen:

Come on this blog visitors, let’s say WAOOWWW together… :mrgreen: πŸ˜†

O ya, sama sekalian kasih impresi dikit setelah ganti silencer FU lama ini..
Tadi sore nyobanya, buat JJS.
Suara, jelas much better than the original one.. πŸ™‚ Empuk bgt ditelinga, terus juga lebih garang tapi nggak cempreng. Tau sendiri lah FU lama suara knalpotnya gimana.. πŸ˜‰
Performa mesin? Ini yg menurut saya waoowww…
Tarikan ganas, buat jalan pelan konstan, misal pas gas sengaja nggak keplintir dikit nyundul2.. :mrgreen:
Terus juga sekaran bisa buat jalan pelan pake gigi 2, tadinya nggak bisa. Jadinya sekarang bisa lebih enak kalo pas jalan di gang.. πŸ™‚
Tapi, nafas tiap gigi jadi pendek-pendek, mesin cepet teriak. Maklum kan masih reyen, putaran mesin masih dibatasi 4000rpm.Β Jadinya bentar aja udah masuk gigi 6.. :mrgreen: Tapi kecepatan max cuma sekitar 60 kpj. πŸ˜‰

Yes, artikel nggak penting lagi.. πŸ˜†

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
33 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 6, 2012 in Opini, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , ,