RSS

Arsip Tag: aho

Andrea

Hai.. Hai.. Hai..

Ketemu lagi di blog nggak karuan ini.. πŸ˜†

Kali ini cuma pengen bagi2 penampakan pertambahan keisengan saya ke Andrea, atau yang dulu bernama Si Belang.. :mrgreen:

O ya, Januari kemarin Andrea udah 3 taun bersama saya.. Nah, karena sudah sekian lama saya nggak update keisengan dan penampakan Andrea, makanya kali ini waktunya…

Kalo waktu itu, sudah lamaa sekali ada artikel tentang 1 taun bersama Andrea yang ada di sini, terus juga keisengan terakhir yaitu ada di sini, nah sekarang langsung aja ya…. :mrgreen:

Photo1665

Yak, ada kuning kuning yang adalah stiker.. Terus baut pengikat setang yg pake baut L

kok diganti baut L kenapa? πŸ™„

Wah, nggak keliatan ya?? 😳 itu lho kan tutup as shock rata sama permukaan stangnya. Yak, setangnya saya tinggiin, jadi baut aslinya nggak nyampe.

hah, kok ditinggiin? apa nggak aneh? kan keren kalo dipendekin, jadi nungging gan.. :v

Ah keren apaan? πŸ‘ΏΒ  standar aja pegel kok.. itu ditinggiin sekitar 1,2 cm an, dengan cara diganjel setangnya pake akrilik tebal 0,3 cm sebanyak 2 lembar, jadi dari ganjel 0,6 cm, terus as shocknya saya turunin sebanyak sekitar 0,5 cman. Yak akal akalan ala newbie lah.. #akumahapaatuh

Lanjut..

Photo1666

wah kereennn…. 😯 ada biru-birunya….

Ya ampun, belum apa apa udah ngomong.. πŸ˜† Yak, itu sinar biru adalah dari LED fleksibel yang saya tempel di legshield alias sayap. :mrgreen: Iseng aja sih waktu itu, pengen biar ada sesuatu yg eye catching waktu dipake malem. Meskipun si Andrea jarang banget saya ajak jalan-jalan waktu malem karena takut begal… 😦

itu listriknya ambil dari mana? nyambung ke mana?

Kalo itu saya sambung ke saklar atau switch rem depan buat positifnya, negatifnya nyambung dari rangka. Asal aja sih, nyari praktis. :mrgreen: Males bongkar body buat nyambung ke aki biar rapi. 😳 Kalo ambil dari switch rem depan kan cuma nyopot batok lampu buat ngrapiin kabelnya.

Lanjut..

Photo1674

Yak, ini bener2 keisengan saya yg nggak tidak beralasan yg jelas.. πŸ˜† πŸ˜†
Tutup magnet saya tempelin stiker item. :mrgeen: Waktu itu ngerasanya sih kok bagian bak magnet sepi banget, akhirnya iseng deh nyopot tutup baut magnet, terus berandai-andai kayaknya bagus ni kalo ditempelin stiker item. :mrgreen: Langsung deh ambil stiker sama bolpen buat bikin pola, potong, tempel. Jadi deh… :mrgreen:

eh, itu kok ada putih2 bolong2 kecil di tutup gear depan? πŸ™„

Ya ampun, saya fokusnya kemana eh tanyanya apa.. πŸ™„ itu stiker juga.. πŸ˜€ dan itu hasil keisengan saya juga… πŸ˜€
Awalnya saya liat kok tutup gear depan rasanya sepi banget, item polos gitu.. Akhirnya ambil stiker bolong2, bikin pola, potong tempel. :mrgreen:

Lanjuuttt….

Photo1677

Hmm… ini sih keisengan saya pas pulang kuliah waktu itu. Andrea terlalu cantik sih buat nggak difoto.. 😳 Akhirnya foto deh di parkiran. :mrgreen:

Lanjutt lagi…

Photo1738

Ini sih iseng2 foto aja di kamar.. :mrgreen:

Lanjut lagi…

Photo1798

Lho, itu Djeng Tina nya juragan Warung DOHC kan?? 😯

Astagaa… Udah nyaut aja lho… 😳 Iya iya, bener deh.. Itu yg di belakang memang Djeng Tina. Waktu itu saya pas main ke padepokannya Warung DOHC di Wates. :mrgreen: Kalo nggak salah bulan Juni taun lalu… :mrgreen: Konsultasi+cerita cerita banyak hal… 😳 :mrgreen:

Lanjut lagi yuk…

Photo1831

Hmmm…. Ini di parkiran kampus lagi, pas ada urusan di kampus. Yah, lagi lagi pesona Andrea memang membuat saya ingin mengabadikannya… 😳

Lanjut lagi ya? Masih betah baca kan… 😳 :mrgreen:

Nggak kok,udah cukup… 😎

Udah nggak foto2 lagi.. Andrea sudah sekitar 5 bulan ini nggak tersentuh, di mati suri kan. 😳 Iya, nggak dipake. Tu ada di kamar… Duduk dengan anggun.. :mrgreen:

Saya rasa cukup sekian aja..

Silakan tanggapannya.. :mrgreen:

Cinta Putih uyee… :mrgreen:

 

Iklan
 
6 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 21, 2015 in Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , ,

Si Sapi nya Tjan Bisa Merem Juga.. :D

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni.. 😎 :mrgreen:

Yak, kali ini saya mau cerita sesuatu.. πŸ™‚

Beberapa hari yg lalu, seorang teman saya dari Semarang curhat tentang motornya yg dikasih nama Si Sapi. πŸ™‚
Dia itu pengen biar Si Sapi tu bisa merem. πŸ‘Ώ
Eh ya lupa, Si Sapi itu adalah seekor sebuah Supra 125 Helm-in injeksi. :mrgreen:
Tau sendiri kan kalo Supra Helmi itu adalah salah satu di antara motor2 yg jadi korban peraturan yg “sesuatu”. 😈
Dia itu selalu diliatin sama orang2 waktu lewat gang karena lampunya Si Sapi itu nyorot muka. 😈

Yak, jadilah waktu itu saya bantuin ngasih tau langkah2nya via sms. :mrgreen: πŸ˜†
Jadi maap kalo nggak ada foto2nya.. 😎

Langkah2nya.. 😎
1. Buka batok lampu. Pokoknya copot semua sekrup yg ngiket batok lampunya, ada …
Biasanya nyangkut di bagian master rem, pokoknya ditarik pelan2. Digoyang-goyang, dicari celah biar batoknya bisa lepas.

2. Kalo batok lampu udah bisa kebuka, copot rumah soket sambungan antara lampu sama kabel bodi. 😎

3. Copot/keluarkan kabel warna HIJAU dari rumah soket. Keluarkan semua kabel warna hijau dari soket yg dari lampu sama yg dari kabel body. Cara nyopotnya, tusuk klip yg di sekun/colokan yg dari bahan kuningan pake jarum yg kuat/obeng min yg kecil. Terus tarik kabelnya keluar dari rumah soket.. 😎
O ya, kabel warna HIJAU ini adalah kabel yg arus NEGATIF buat lampu depan. Jadi memutuskan arus negatif ke lampu depan. Jadi yg mati cuma lampu depan, tapi lampu senja sama lampu belakang nyala terus. 😎

4. Terus kabel HIJAU yg tadi disambung kabel, terus dikasih saklar. Kabelnya pake yg serabut banyak ya, soalnya Watt nya gede. Saklarnya juga modelnya terserah, tapiΒ  harus yg bagus.

Kayak gini skemanya… cool:
supra helmi

terus saklarnya ditaruh mana? -,-a

Terserah pembaca aja.. :mrgreen:
Kalo tega ngelubangin body ya silakan.. Malah bisa menyesuaikan posisi yg enak.
Tapi kalo nggak tega, bisa tiru punya teman saya ini.
Dia naruh saklarnya di sebelah kiri. Kebetulan kan kalo di Supra Helmi yg injeksi nggak ada choke/cuk nya, jadi teman saya ini masang saklarnya di lubang kabel cuk di sebelah kiri. Lubang ini tadinya ditutup karet dari pabrik.. πŸ‘Ώ *ngirit

Kalo udah beres, dipasang semua yg tadi dilepas. 😎

E ya, ini dia penampakan di motor teman saya…
Lampu nyala…sapi1

Lampu mati…
sapi2
liat lingkaran kuning di bawah, lampu senja tetep nyala.. liat lingkaran oranye yg ditunjuk jari itu lokasi saklar…

Saklar yg dipake temen saya model kayak gini.. πŸ™‚
saklar sapi

E ya, kebetulan temen saya ini juga sempet bikin video. πŸ˜€
Silakan ditonton….

Yak, semoga berguna.. :mrgreen:

Silakan dikomentari.. πŸ˜€

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
36 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 6, 2013 in DIY, Pengalaman

 

Tag: , , , , , , , ,

GDW/KSS: Ganti Bohlam Lampu Depan Si Item (Yamaha Mio)

Hai.. Hai.. Hai..

Ketemu lagi ni sama saya..

Yak, kali ini saya mau cerita pengalaman saya waktu ganti bohlam lampu depan si Miong item.. :mrgreen:
Sebenernya saya ngerjain ini udah pas tanggal 22 kemarin, tapi lagi nggak mood ngetik gara2 internet nggak beres… πŸ‘Ώ Mau upload foto nggak bisa.Β  😦

Yak, ceritanya kan pas mudik hari Kamis pas tanggal 20 kemarin tu ternyata lampu depan si item mati sodara2.. 😳
Nggak tau matinya pas nyampe daerah mana, soalnya pas di kos masih nyala dan Si Item juga yg bawa dari Jogja tu my dad, saya bawa Si Putih. *pake bahasa Inggris.. :mrgreen:
Untung nggak ada razia.. πŸ‘Ώ 😎

*lho pake 2 motor? 😯 πŸ™„

Jadi gini ceritanya..
Pas tanggal 12 kemarin tu kan kebeneran minggu itu UASnya cuma sampe hari Rabu, nah terus saya dijemput my dad pake mobil.. Motornya ditinggal di kos, dimasukkin ke kamar.
Terus, pas hari Sabtu kan saya pulang ke Jogja. Sebenernya mau dianterin lagi pake mobil, tapi kebetulan my dad pergi mendadak jadi nggak bisa nganter.
Akhirnya, Sabtu sore saya pulang ke Jogja pake Si Putih, trus gantian si Putih nginep di kos, dimasukkin kamar.
Jadi pas hari Kamis (terakhir UAS) pulang turing dadakan 2 motor.. Dua2nya bawa barang2, soalnya liburnya lama… :mrgreen:

Nah, kembali ke topik.. 😎

Siapin dulu alat2nya…. πŸ™„
-obeng (ngambil di jok Miong)
-bohlam 25/25 W, Stanlee bungkus AHM (Honda), cukup 9500 rupiah. :mrgreen:
-niat
-HP buat foto2… :mrgreen:

O ya, ini beberapa foto kondisi bohlam lama waktu masih kepasang.. Gosong, tapi jugadi bagian dalem kacanya tu ada kayak asapnya gitu.. 😳  πŸ™„
Photo0773 Photo0772

Lanjut ke proses
Pertama, ambil obeng…Photo0775
Buka 4 sekrup batok lampu, masing2 2 di setiap sisi..
Sebelah kananPhoto0776
Sebelah kiriPhoto0774
Nah, sisihkan/simpan 4 sekrup biar nggak ilang..sekrup
Terus tarik batok pelan2 sampe kebuka.. Biasanya nyangkut di bagian master rem(bagian yg ada handel remnya). Tarik pelan2.. πŸ™‚Photo0778
udah kebuka/lepas..Photo0779Photo0780

Lepas 3 soket antara kabel body sama fiting.. ada kabel warna item, ijo sama kuning.
Terus taruh di bawah…Photo0781
Copot fiting bohlam dari reflektor.. Caranya, tekan terus putar ke kiri… Pasti lepas… 😎Photo0782
Ini penampakan bohlam setelah lepas.. 😳 😳 😳 😳Photo0785 Photo0784 Photo0783

Nah, terus siapin bohlam barunya… 😎
penampakannya…Photo0788Photo0786Photo0790

Pasang ke reflektor, tonjolan di badan bohlam dipasin ke fiting, terus pasang soket fiting. Tekan, putar ke kanan.. πŸ™‚
penampakan pas udah kepasang… 😎Photo0791

Terus pasang lagi semuanya.. Caranya kebalikan dari waktu bongkar… *bisa bongkar harusnya bisa pasang juga… :mrgreen:

Semoga membantu.. 😎

Semangat bongkar2 karena ditemeni Ve yg lagi baca buku.. ^_^

ve3

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
37 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 29, 2012 in DIY, Mio, Pengalaman

 

Tag: , , , , , , , ,

Video Si Belang

Hai.. Hai.. Hai..

Yah, kali ini saya cuma mau share sebuah pidio tentang Si Belang.
Sebenernya pidio ini tu masih ada hubungannya sama artikel ini.. :mrgreen:

Ini ni pidionya..
Cekidot.. ➑

Maap kalo pidionya kurang jelas gambar sama suaranya, maklum ngrekamnya cuma pake hape.. πŸ˜€

Dah, saya rasa cukup segini aja..

Mohon komentarnya.. πŸ˜‰

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
16 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 18, 2012 in Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , ,

Pengalaman Pertamax Kena Tilang

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni sama saya.. :mrgreen:
*halah, pembukaane itu terus.. πŸ‘Ώ ya ben! haha.. πŸ˜†


Foto pinjem punya om Papa Afnhy

Yah, seperti judul..
Saya pengen cerita pengalaman saya kena tilang untuk pertama kalinya.. πŸ‘Ώ
Selama saya naik motor kira2 hampir 6 taun naik motor, baru sekali ini saya kena tilang.
Bahkan, waktu pas jaman ngalay dulu saya juga selalu aman dari si preman berseragam. πŸ˜€
Kalo dulu sih meskipun ngalay, tapi selalu taat peraturan lalin.
Entah juga karena kemarin saya lagi apes, atau sang preman lagi mau cari sangu buat lebaran juga nggak tau.
Who knows? :mrgreen:

Yah, daripada kebanyakan omong langsung aja.. ➑

Jadi ceritanya gini..
Kemarin pas hari Rabu tanggal 24 Juli, saya kan ada urusan ke Jogja, pake Si Putih.
Nah, pas pulangnya sampe daerah Temon kalo nggak salah, tiba2 saya cium bau semacem kayak kabel kebakar gitu. Baunya nyengat banget.. Nah kan saya ngeri, takutnya motor saya kenapa2. Terus saya matiin lampu.. Di sinilah letak kesalahan sama keteledoran saya. Setelah jalan beberapa km, udah nggak bau lagi, tapi saya lupa ngidupin lampu lagi. 😦 πŸ‘Ώ :mrgreen:

Nah, terus kan habis itu saya kebut lagi.. Kebetulan saya habis nyolek dikit mesin Si Putih, nggak diapa-apain sih.Β Cuma nyoba nambah pasokan udara ke boks filter, soalnya kalo pas dibetot kaya kecekik.
Nah, kan pas saya lagi asik manteng gas di kecepatan sekitar 110kpj, kebetulan jalan lagi sepi.
Tiba2 ada suara priitt pritit..
Waduh, SILOP! Nah, kebetulan saya juga kok bisa2nya nggak liat ada razia. Padahal biasanya saya kalo pas ada razia selalu udah liat duluan.. πŸ˜€
Yaa udah deh, ngerem sejadi-jadinya.. Dari kecepatan 110 an sampe berhenti dalam jarak kira2 50 meteran.
Apa nggak gila tuh??! Ceesss…. :mrgreen:

Trus disuruh minggir.. Kebetulan ada barengannya juga, kalo nggak salah GL pa ya? πŸ™„
Nah minggir.. Pas si preman liat plat nomer saya dia melotot. 😯
O ya, kebetulan Si Putih tu memangΒ plat nomernya tu pake nomer cantik.. Tapi asli kok, resmi, waktu itu minta tolong dealer buat ngurusnya..
Ni fotonya.. ➑

Trus kan yg mberhentiin bilang sama temennya, “ini kesalahannya lampu sama plat”
Dalem ati, mateng saya.. waduh, gimana ini? 😯 πŸ™„
Nah, trus kan saya sama yg satunya suruh minggir.
Trus kan rembugan, ditanyai tau kan kesalahannya.
Habis itu kan saya jelasin gini2, gitu..
Trus intinya ada denda 50ribu, suruh sidang tanggal sekian,

Trus kan pas lagi rembugan itu, si preman kasak kusuk sama 2 orang temennya sambil nunjuk2 Si Putih. Mungkin suruh ngecek plat nomernya.
Ternyata memang bener, plat Si Putih pun digosok2 pake tangan pas bagian capnya.
Trus tapi saya tenang2 aja, wong saya nggak salah.

Trus saya bilang kalo saya nggak bawa uang, cuma bawa 20ribu.
Tak tunjukin sekalian dompet saya. :mrgreen:

Trus akhirnya premannya yg nyerah, trus deal 20ribu.
πŸ˜†

Padahal sebenernya di jaket ada 20ribu lagi.. Pas masih di Jogja nggak tau kenapa, saya udah punya feeling nggak enak. Trus akhirnya saya misahin uang saya masukkin jaket, eh ternyata mau ketemu sama preman berseragam. πŸ‘Ώ

Ya perasaannya gondok lah.. Jengkel, mangkel..
Memang sih saya salah, tapi tu uang 20ribu kalo pas saya di kos bisa buat makan 4 hari. Kalo pas lagi pengen jajan ya buat 2 hari.
Kebetulan waktu itu usaha ayah saya lagi sepi, uang pun lagi jarang..
Tapi ya udah.. πŸ˜€

Pas sampe rumah, ayah saya cuma bilang ya udah nggak apa. Itung2 mbeliin si preman makanan buat buka puasa.. Ngamal lah,.
Disyukuri aja, mungkin memang lagi dites sama Tuhan. πŸ™‚
Nah, ternyata memang bener.. Habis itu, usaha ayah saya rame lagi.. πŸ™‚
Berarti memang waktu itu saya lagi dites..
Soalnya selama saya naik motor, bahkan waktu belum punya SIM pun pernah kena razia dilepasin. πŸ˜€

Yah, saya rasa cukup sekian artikel kali ini.. πŸ˜€
Pesannya, cek dulu semuanya sebelum jalan2, trus juga kalo nyium bau aneh2 dicuekin aja.. 😈
Jangan sampe ketemu si preman.. πŸ˜†

Salam jempol digoyang.. πŸ˜€
Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
17 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 30, 2012 in Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , , , , , , , ,

GDW/KSS: Akhirnya Si Belang Bisa Merem Juga

Hai.. Hai.. Hai..

Yah, ketemu lagi ni sama saya, setelah beberapa hari ngilang.. πŸ˜€

Mungkin timbul pertanyaan, kok judul artikelnya gitu? 😯 :mrgreen:
Ya, maksudnya itu saya habis ngubah sistem lampu Si Belang yg berfitur “aneh” yg ngilangin sakelar lampu alias AHO itu sehingga lampunya nggak bisa dimatikan, jadi bisa dimatikan.
Mungkin buat yg berduit bisa aja bawa ke bengkel resmi atau umum, trus pasang holder/ rumah sakelar FU non AHO yg ada sakelar lampunya yg berharga ratusan ribu itu, pulang2 udah beres, bisa matiin lampu. Ataupun buat yg nggak mau repot, bawa ke bengkel umum trus dipasangi saklar biasa, yg penting bisa matiin lampu.

Tapi saya emoh ya, nggak mau. Selama bisa diakali dan bisa kerjakan sendiri, ya kerjakan sendiri sajalah.
Kalo buat yg beli holder di beres sama sekalian minta dipasangin, misal sama sekalian waktu servis rutin mungkin cuma tambah ongkos 5000 rupiah, ato kalo cuma khusus minta dipasangin holder bayar 10.000, sedangkan harga holder bisa tembus dua ratusan ribu.. 😯

Atau kalo yg nggakΒ mau beli holder, trus bawa ke bengkel umum minta dipasangin sakelar biasa. Memang ongkos bsia lebih murah, tapi kan kita nggak tau pengerjaannya. Rapi apa nggak, ngrusak apa nggak. Ya kalo rapi, lha kalo asal2an,Β trus salah potong kabel. Kan kita yg nyesek sendiri.. Motor di rumah disayang-sayang, di bengkel di acak-acak nggak karuan. πŸ‘Ώ

Nah,Β  makanya lewat artikel ini saya mau berbagi pengalaman saya waktu operasi Si Belang biar bisa merem. πŸ˜‰
Sebelumnya saya mau ngucapin makasih yg sebesuar-besuarnya sama mas Galah Pengering alias mas kristalkuning yg bantuin saya tentang warna kabel. πŸ™‚

Sebenernya proses operasi ini udah selesai dari hari Minggu tanggal 15 kemarin, dan malemnya udah bikin konsep. Proses bongkar sama ngurut kabelnya seminggu dari tanggal 9. Jadi selama hampir seminggu motor dimasukkin ke kamar trus dipretelin. Motor sendiri juga, jadi ngerjainnya santai2 aja.. πŸ˜†Β :mrgreen:
*lha tapi kenapa kok nggak langsung malem itu dibikin artikel?
Soalnya bantuin mikir bekal MOS si dia yg aneh2. *ups ketauan.. :mrgreen: *lha kok pas Senin nggak diselesaiin? Soalnya sempet menggalau karena mikirin si dia yg malemnya juga cerita takut diapa2in sama kakak senior di SMAnya.*keceplosan lagi.. 😳 :mrgreen: trus juga si dia cerita lagi nggak enak badan. 😦
*trus kenapa Selasa sampe Jumat nggak dibikin? πŸ˜• lagi galau juga, kangen sama mikirin dia. Jadinya mood ngetik ilang.. :mrgreen:

Sebenernya tulisan kali ini tu nyambung tentang sepaisyot yg kemarin, yg fotonya ngeblur itu lho. :mrgreen:
Ini tampilan jelasnya.. :mrgreen:

Nah udah jelas kan sekarang.. πŸ˜† Si Belang kepalanya ilang.. 😯 :mrgreen:
*Ayo ah cepetan artikelnya, muter2 terus..! πŸ‘Ώ

Yah, oke..
Pertama2, siapkan Alat dan Bahannya dulu..
1. Obeng
2. Kunci ring baut 8
3. Kabel
4. Sakelar
5. Isolasi bakar(selongsong kabel) kalo nggakΒ isolasi kabel
6. Niat & keberanian

Jadi kemarin itu pertama2 prosesnya nyopot batok lampu dulu, caranya copot 2 baut di kiri sama kanan batok pake obeng, trus juga ada 1 lagi di bawah lampu pake kunci ring 8 gepeng.

Habis itu, setelah kebuka kaya gini ➑ 😯

Habis itu, kemarin saya sempet bingung mau bongkar kabel di soket yg mana. Soalnya yg berhubungan sama lampu ada 2 soket, warna krem gitu sama warna kuning.
Trus ya akhirnya konsultasi sama mas Galah Pengering via sms, trus sempet juga email2an soal skema kabelnya.
Akhirnya setelah berpusing2, ketemu juga jalurnya di soket warna kuning. Soket warna kuning tu soket dari kabel bodi masuk ke holder sebelah kiri.
Penampakannya.. ➑

Diurut2, ketemu juga kabel arus/setrum dari sepul. Warna kabelnya kuning-putih/ kuning bergaris putih.
Skema lengkapnya gini.. ➑

Habis itu, tinggal dilepas/dicabut kabelnya dari rumah soket. Caranya ditusuk pas bagian klipnya sampe bunyi klik, trus ditarik. Kalo nggak mau susah ya tinggal dipotong aja kabelnya pas di tempat yg agak luas, biar nyambungnya gampang.
Tapi kalo saya sih milih nyabut aja, biar nggak ngrusak. Jadinya kalo mau dibalikin bisa rapi.. πŸ˜‰
Penampakkan setelah dicabut.. ➑

Keliatan kan ada kabel yg di luar rumah soket? πŸ˜‰

Habis itu siapin sakelar, kabel sama isolasi kabel. Bagian ini terserah masing2, mau pake sakelar sama kabel yg kayak gimana. πŸ˜‰ Tapi yg jelas harus pake kabel yg serabutnya banyak, trus juga sakelarnya yg kuat. Soalnya Wattnya gede, misal kalo pas lampu deket (25+5+3,4=33,4 W), trus pas lampu jauh (25+18+5+3,4=51,4 W)
Kalo saya sih pake kabel sama sakelar kaya gini.. ➑

Intinya tu sakelarnya dikasih kabel secukupnya, 15 cm an aja cukup.

Habis itu trus dipasang ke kabel yg dicopot dari soket kuning, yg udah dijelasin di gambar sebelumnya. Nggak usah disolder nggak knapa2, cukup dililit aja yg kenceng. Ya tujuannya biar klo mau dikembaliin lebih gampang.. πŸ˜‰ Habis itu trus diisolasi…
Kalo saya pake isolasi bakar.. πŸ˜‰
Penampakan

Habis itu siapin plat buat dudukan, ato kalo tega ya nglubangin body juga boleh.. πŸ˜€ Terserah masing2.. πŸ˜‰ Platnya dilubangin sesuai ukuran sakelar sama baut yg mau buat dudukan
Kalo saya ya pake plat, penampakannya gini

Trus saya pasang numpang di baut pengikat batang setang sebelah kanan, posisi dibawah segitiga atas.

*posisi sakelarnya keliatan kan?

Nah, udah selesai deh.. πŸ˜‰
FU AHO akhirnya bisa merem… πŸ˜€ πŸ˜›
Gampang kan? πŸ˜‰
Modalnya juga sedikit, paling banyak 15 ribu. :mrgreen:

Habis itu, tinggal masang2in semuanya aja kebalikan dari nyopotnya.. πŸ˜‰
Maaf nggak ada foto, soalnya Si Belang sampe sekarang masih dalam kondisi pritilan. Operasinya belum selesai total.. :mrgreen:

Iseng2, kata para motor AHO ke pabrikan seandainya mereka bisa ngomong,Β “kembalikan sakelar lampu kami!” :mrgreen: *ngawur

Yah, saya rasa cukup sekian aja..

Mohon komentarnya.. πŸ˜‰

Salam jempol digoyang.. πŸ˜€
Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
82 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 20, 2012 in DIY, Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , ,

GDW/KSS: Pasang Protector Oil Cooler Suzuki Satria F-150 (FU150SCD)

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni di sini, bersama saya.. :mrgreen:
Kali ini di artikel GDW/KSS. πŸ˜†

Yah, seperti sudah diketahui salah satu fitur di Suzuki Satria F150 adalah Oil Cooler, atau banyak juga yg sebut radiator oli.
Fungsi fitur ini adalah membantu meurunkan suhu oli/ pelumas mesin agar tentu saja tidak terlalu panas. :mrgreen:

Tapi sayangnya, posisi yg berada di depan dan segaris dengan roda depan berpotensi bisa merusak sirip2 pendingin di oil cooler.
Maka dari itu kali ini saya mencoba berbagi pengalaman saya waktu memasang protector oil cooler ini pada Si Belang.

Pertama-tama kita liat dulu bentuk barangnya kaya gini lho.. ➑

Harganya antara 15000-25000, tergantung toko dan daerah. 😈
Ada warna kayak foto di atas, trus juga ada biru juga.
Kebetulan saya dapet harga Rp 15.000, waktu mau saya tawar nggak boleh. :mrgreen: πŸ˜†
Saya beli di sebuah toko variasi di Jalan Gejayan Jogja. Saya ambil warna merah, soalnya stoknya tinggal itu.
(Foto ambil dari tag2an di om Pesbuk. :mrgreen: )

Lanjut ke Alat dan Bahan:
– Protector Oil Cooler yg udah dijelasin di atas.. πŸ˜†
– Kunci Ring ukuran 10
– niat
– hp buat foto2. :mrgreen:

Langkah2:
– StandarΒ tengah motor. Sebenernya ini sih biar lebih enak aja waktu ngerjainnya, sama biar nggak takut ambruk. Jadi kalo dirasa bisa pake standar miring ya nggak papa. πŸ™‚

– Ambil/ siapkan protectornya

– Buka 2 baut pengikat oil cooler ukuran 10, Β pake kunci ring 10

nggak usah kuatir oil cooler jatuh, soalnya dipegang klip plastik di sebelah kanan kiri. Eh tapi buat yg FU nya masih normal lho, yg cover mesin/ “Lower Cowling” kanan nggak dicopot..

– pasang dan kencangkan 2 baut.

Selesai deh..

Gini ni jadinya kalo di motor saya..

Keliatan tambah cakep kan? πŸ˜‰
selain itu juga nggak kuatir waktu lewat jalan yg banyak kerikilnya, meskipun harus tetep ati2…

Yah, saya rasa cukup segini kali ini.. πŸ™‚

Mohon komentarnya.. πŸ˜‰

Salam jempol digoyan.. πŸ˜€
Cinta Putih itikiwir uyr… :mrgreen:

 
13 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 8, 2012 in DIY, Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , ,