RSS

Arsip Tag: cacingan

BMX Wanna Be!

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni sama saya.. :mrgreen:

Kali ini saya mau bagi2 sebuah sepaisyot.. 😎
saya ambil di parkiran kampus saya waktu pas mau pulang.. :mrgreen:
Biar foto yg berbicara.. 😎
Cekidot.. 😎

Perhatikan bannya.. :mrgreen: 😳
Nah, jelas kan maksud dari judul artikel ini? πŸ˜‰Β  :mrgreen:

Ambil yg baik, tinggalkan yg kurang baik.. πŸ˜‰ 😎

Cinta Putih itikiwir uyee…. :mrgreen:

 
11 Komentar

Ditulis oleh pada November 7, 2012 inci Pengalaman, Satria F-150, Spyshot

 

Tag: , , , , , , ,

Langka..

Hai.. Hai.. Hai..

Ketemu lagi ni sama saya.. B-)

Kali ini saya mau berbagi sebuah sepaisyot, yg saya ambil di parkiran depan kampus saya.. :mrgreen:

Cekidot.. ➑

Yak, sebuah FU yg pake pelek jari dan ban gede/gambot.
Sungguh sesuatu yg sangat langka di jaman sekarang ini..

Sepertinya pemilik/pemakai FU ini sadar+pengertian sama motornya..
Nggak hanya diajak olahraga (lari/ngebut) saja, tapi juga dikasih asupan gizi yg cukup.. Sehingga si motor pun kakinya jadi kekar sehat dan bugar. (kalimat ini penuh dengan perumpamaan, silakan cerna sendiri supaya maknanya lebih mengena)
Nggak kayak anak muda jaman sekarang, yg hanya mau ngajak lari2, tapi nggak memperhatikan asupan gizi buat motornya. Akibatnya motornya pun jadi kurang gizi dan cungkring.. πŸ˜‰ 😈
Contoh FU yg marak jaman sekarang.. πŸ‘Ώ

Mengerti kan yg saya maksud? πŸ˜‰ :mrgreen:

Ya sudah, saya rasa cukup sekian.. πŸ™‚
Kalo kepanjangan takut kebakaran. πŸ˜†

Semoga pembaca sekalian bisa menarik sesuatu dari artikel kali ini.. πŸ˜‰
Ambil yg baik, jangan ambil yg tidak baik…. :mrgreen:

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
18 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 7, 2012 inci Pengalaman, Satria F-150, Spyshot

 

Tag: , , , , , , , , , ,

Ternyata.. (2)

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni sama saya… :mrgreen:

Kali ini saya mau berbagi sebuah foto..
Foto ini saya ambil di parkiran dosen di kampus saya, beberapa bulan lalu..
Cekidot… ➑

Yap, sebuah Yamaha Mio berwarna putih dengan pelek dan ban kecil.. :mrgreen:

Mohon komentarnya.. πŸ˜‰ πŸ˜€

Salam jempol digoyang.. πŸ˜€
Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
21 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 1, 2012 inci Pengalaman, Spyshot

 

Tag: , , , ,

Gemes tapi Juga Geli..

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni sama saya.. πŸ˜‰ πŸ˜€

Kali ini saya mau cerita.. πŸ™‚
Tadi kan temen PesBuk saya ada yg bikin status ngeluh katanya ban motornya bocor.. Trus saya kasih komentar,
FYI, motornya itu Suzuki Skywave yg berat untuk ukuran matic yg rakitan lokal Indonesia, tapi sama dia itu dibikin alay style, pelek 17 inci sama ban tipis.
Nah, karena motornya berat, sedangkan bannya tipis, otomatis kan redaman yg tadinya bisa dibantu sama ban yg ukuran normal tapi ya otomatis nggak bisa to ya.. 😈
Tapi dia tu kayanya bangga banget gitu dengan style yg dia terapkan..

Nih, mending liat aja skrinsyutnya.. πŸ˜‰
Cekidot.. ➑

wekekekek… πŸ˜†
disindir tapi juga masih aja ngeles! 😈

Trus ni foto motornya

Amit2.. πŸ™„Β  😯
Motor yg aslinya keren, terkesan elegan, jadi kayak gitu.. πŸ‘Ώ
ban tipis, body pretelan. cekaceka….

Trus hubungannya sama judul gimana? Ya gitu deh..
Dia itu kalo pas dibilangin selalu ngeles. 😈
Tapi ya udah lah, daripada pusing diketawain aja.. :mrgreen:

Gimana pendapat Anda sekalian?
Mohon komentarnya ya.. πŸ˜‰

Salam jempol digoyang.. πŸ˜€
Cinta Putih itikiwir uyee,,, :mrgreen:

 
25 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 28, 2012 inci Opini, Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , , , , ,

GDW/KSS: Akhirnya Si Belang Bisa Merem Juga

Hai.. Hai.. Hai..

Yah, ketemu lagi ni sama saya, setelah beberapa hari ngilang.. πŸ˜€

Mungkin timbul pertanyaan, kok judul artikelnya gitu? 😯 :mrgreen:
Ya, maksudnya itu saya habis ngubah sistem lampu Si Belang yg berfitur “aneh” yg ngilangin sakelar lampu alias AHO itu sehingga lampunya nggak bisa dimatikan, jadi bisa dimatikan.
Mungkin buat yg berduit bisa aja bawa ke bengkel resmi atau umum, trus pasang holder/ rumah sakelar FU non AHO yg ada sakelar lampunya yg berharga ratusan ribu itu, pulang2 udah beres, bisa matiin lampu. Ataupun buat yg nggak mau repot, bawa ke bengkel umum trus dipasangi saklar biasa, yg penting bisa matiin lampu.

Tapi saya emoh ya, nggak mau. Selama bisa diakali dan bisa kerjakan sendiri, ya kerjakan sendiri sajalah.
Kalo buat yg beli holder di beres sama sekalian minta dipasangin, misal sama sekalian waktu servis rutin mungkin cuma tambah ongkos 5000 rupiah, ato kalo cuma khusus minta dipasangin holder bayar 10.000, sedangkan harga holder bisa tembus dua ratusan ribu.. 😯

Atau kalo yg nggakΒ mau beli holder, trus bawa ke bengkel umum minta dipasangin sakelar biasa. Memang ongkos bsia lebih murah, tapi kan kita nggak tau pengerjaannya. Rapi apa nggak, ngrusak apa nggak. Ya kalo rapi, lha kalo asal2an,Β trus salah potong kabel. Kan kita yg nyesek sendiri.. Motor di rumah disayang-sayang, di bengkel di acak-acak nggak karuan. πŸ‘Ώ

Nah,Β  makanya lewat artikel ini saya mau berbagi pengalaman saya waktu operasi Si Belang biar bisa merem. πŸ˜‰
Sebelumnya saya mau ngucapin makasih yg sebesuar-besuarnya sama mas Galah Pengering alias mas kristalkuning yg bantuin saya tentang warna kabel. πŸ™‚

Sebenernya proses operasi ini udah selesai dari hari Minggu tanggal 15 kemarin, dan malemnya udah bikin konsep. Proses bongkar sama ngurut kabelnya seminggu dari tanggal 9. Jadi selama hampir seminggu motor dimasukkin ke kamar trus dipretelin. Motor sendiri juga, jadi ngerjainnya santai2 aja.. πŸ˜†Β :mrgreen:
*lha tapi kenapa kok nggak langsung malem itu dibikin artikel?
Soalnya bantuin mikir bekal MOS si dia yg aneh2. *ups ketauan.. :mrgreen: *lha kok pas Senin nggak diselesaiin? Soalnya sempet menggalau karena mikirin si dia yg malemnya juga cerita takut diapa2in sama kakak senior di SMAnya.*keceplosan lagi.. 😳 :mrgreen: trus juga si dia cerita lagi nggak enak badan. 😦
*trus kenapa Selasa sampe Jumat nggak dibikin? πŸ˜• lagi galau juga, kangen sama mikirin dia. Jadinya mood ngetik ilang.. :mrgreen:

Sebenernya tulisan kali ini tu nyambung tentang sepaisyot yg kemarin, yg fotonya ngeblur itu lho. :mrgreen:
Ini tampilan jelasnya.. :mrgreen:

Nah udah jelas kan sekarang.. πŸ˜† Si Belang kepalanya ilang.. 😯 :mrgreen:
*Ayo ah cepetan artikelnya, muter2 terus..! πŸ‘Ώ

Yah, oke..
Pertama2, siapkan Alat dan Bahannya dulu..
1. Obeng
2. Kunci ring baut 8
3. Kabel
4. Sakelar
5. Isolasi bakar(selongsong kabel) kalo nggakΒ isolasi kabel
6. Niat & keberanian

Jadi kemarin itu pertama2 prosesnya nyopot batok lampu dulu, caranya copot 2 baut di kiri sama kanan batok pake obeng, trus juga ada 1 lagi di bawah lampu pake kunci ring 8 gepeng.

Habis itu, setelah kebuka kaya gini ➑ 😯

Habis itu, kemarin saya sempet bingung mau bongkar kabel di soket yg mana. Soalnya yg berhubungan sama lampu ada 2 soket, warna krem gitu sama warna kuning.
Trus ya akhirnya konsultasi sama mas Galah Pengering via sms, trus sempet juga email2an soal skema kabelnya.
Akhirnya setelah berpusing2, ketemu juga jalurnya di soket warna kuning. Soket warna kuning tu soket dari kabel bodi masuk ke holder sebelah kiri.
Penampakannya.. ➑

Diurut2, ketemu juga kabel arus/setrum dari sepul. Warna kabelnya kuning-putih/ kuning bergaris putih.
Skema lengkapnya gini.. ➑

Habis itu, tinggal dilepas/dicabut kabelnya dari rumah soket. Caranya ditusuk pas bagian klipnya sampe bunyi klik, trus ditarik. Kalo nggak mau susah ya tinggal dipotong aja kabelnya pas di tempat yg agak luas, biar nyambungnya gampang.
Tapi kalo saya sih milih nyabut aja, biar nggak ngrusak. Jadinya kalo mau dibalikin bisa rapi.. πŸ˜‰
Penampakkan setelah dicabut.. ➑

Keliatan kan ada kabel yg di luar rumah soket? πŸ˜‰

Habis itu siapin sakelar, kabel sama isolasi kabel. Bagian ini terserah masing2, mau pake sakelar sama kabel yg kayak gimana. πŸ˜‰ Tapi yg jelas harus pake kabel yg serabutnya banyak, trus juga sakelarnya yg kuat. Soalnya Wattnya gede, misal kalo pas lampu deket (25+5+3,4=33,4 W), trus pas lampu jauh (25+18+5+3,4=51,4 W)
Kalo saya sih pake kabel sama sakelar kaya gini.. ➑

Intinya tu sakelarnya dikasih kabel secukupnya, 15 cm an aja cukup.

Habis itu trus dipasang ke kabel yg dicopot dari soket kuning, yg udah dijelasin di gambar sebelumnya. Nggak usah disolder nggak knapa2, cukup dililit aja yg kenceng. Ya tujuannya biar klo mau dikembaliin lebih gampang.. πŸ˜‰ Habis itu trus diisolasi…
Kalo saya pake isolasi bakar.. πŸ˜‰
Penampakan

Habis itu siapin plat buat dudukan, ato kalo tega ya nglubangin body juga boleh.. πŸ˜€ Terserah masing2.. πŸ˜‰ Platnya dilubangin sesuai ukuran sakelar sama baut yg mau buat dudukan
Kalo saya ya pake plat, penampakannya gini

Trus saya pasang numpang di baut pengikat batang setang sebelah kanan, posisi dibawah segitiga atas.

*posisi sakelarnya keliatan kan?

Nah, udah selesai deh.. πŸ˜‰
FU AHO akhirnya bisa merem… πŸ˜€ πŸ˜›
Gampang kan? πŸ˜‰
Modalnya juga sedikit, paling banyak 15 ribu. :mrgreen:

Habis itu, tinggal masang2in semuanya aja kebalikan dari nyopotnya.. πŸ˜‰
Maaf nggak ada foto, soalnya Si Belang sampe sekarang masih dalam kondisi pritilan. Operasinya belum selesai total.. :mrgreen:

Iseng2, kata para motor AHO ke pabrikan seandainya mereka bisa ngomong,Β “kembalikan sakelar lampu kami!” :mrgreen: *ngawur

Yah, saya rasa cukup sekian aja..

Mohon komentarnya.. πŸ˜‰

Salam jempol digoyang.. πŸ˜€
Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
84 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 20, 2012 inci DIY, Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , ,