RSS

Arsip Tag: reyen

1 Tahun bersama Si Belang.. :)

Hai.. Hai.. Hai..

Si Belang sudah 1 taun bersama saya tanggal 13 kemarin.. 🙂
Photo0911

Sudah banyak hal saya alami bersama Si Belang selama setaun ini..
Beberapa liter Premium ( 😳 ) sudah dibakar untuk menempuh ratusan kilometer…. 😎
Photo0921

Si Belang juga sudah rela jadi media ekspresi keisengan saya.. :mrgreen:
Beberapa di antaranya sudah diabadikan di blog ini, dan beberapa ada yg tidak terabadikan karena blog ini belum ada.
Beberapa keisengan saya antara lain.. *nggak urut
1. Pasang karet handel rem+kopling.. :mrgreen:
Photo0915Photo0916

2. Pasang Protector Oil Cooler + Pelindung Kabel Bodi *dari selang air.. :mrgreen:
Photo0918

3. Ganti Spatbor Depan Warna Putih.. :mrgreen:
Photo0917

4. Pelindung Standar Tengah+Samping *dari selang air.. :mrgreen:
Photo0919

5. Karet Engkolan/Selahan *dari selang air.. :mrgreen:
Photo0933

6. Pasang Saklar Lampu.. :mrgreen:
Photo0920

7. Ganti Silencer FU lama.. :mrgreen:
Photo0929

8. Ganti Tutup Oli Variasi.. :mrgreen:
Photo0930

9. Lampu Rem Toyota Yaris Wanna Be.. :mrgreen: 😎 *keisengan yg terbaru, belum ada artikel.
Photo0936

10. Pasang stiker lis pelek sama stiker2 lain.. :mrgreen:
Photo0923Photo0934
Photo0928Photo0924
Photo0932Photo0927
Photo0913Photo0914
Photo0925

Si Belang juga menjadi inspirasi buat beberapa artikel di blog yg pasang surut ini.. 😆
artikel 1
artikel 2
artikel 3
artikel 4
artikel 5
artikel 6
artikel 7
artikel 8
artikel 9

Perjalanan terjauh saya bersama Si Belang waktu itu ke Jogja buat ngelaju kuliah yg saya pernah ceritakan di sini.. 🙂

Terus juga Si Belang sempet mejeng di beberapa artikel video sama foto.. :mrgreen:
artikel video 1
artikel video 2
artikel foto 1
artikel foto 2

Yah, semoga Si Belang awet dan setia sama saya.. (˘ʃƪ˘)

Saya rasa cukup sekian cerita saya kali ini… 🙂

Silakan dikomentari.. 😉

ve6

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

Iklan
 
35 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 15, 2013 in Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

GDW/KSS: Ganti Oli Mesin + Filter Oli Suzuki Satria F-150

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau cerita pengalaman saya pas ganti oli sama filter oli Si Belang pas tanggal 29 Desember kemarin.. :mrgreen:
Sebenernya artikel ini udah mau diketik dari kemarin-kemarin, tapi karena artikel yg tentang tutup oli kemarin belum ada, jadi ya baru sekarang. 😳
Terus juga entah kenapa internet tu nggak mau diajak kerja sama.. 🙄 😦

Yak, langsung aja..
Jadi tu kan ceritanya Si Belang angka di odometernya udah tembus 500 km, yg artinya waktunya ganti oli.
Photo0804
Selain itu juga olinya udah item.. 😳
Photo0803
Jadi ya mending diganti sendiri.. :mrgreen:

lho kok nggak dibawa ke bengkel resmi? sekalian servis gitu

Lha wong Si Belang itu tembus 500 km aja udah hampir 1 taun kok. 😳
Terus juga kalo cuma ganti oli sih bisa dikerjain sendiri, terus juga menurut saya juga masih belum ada keluhan yg nggak beres sama Si Belang.

Lanjut aja.. 😎

Terus kemarin pas kebetulan ayah saya ke Semarang sekalian titip olinya beli di Suzuki Magelang. 🙂
Olinya pake ini ni…Photo0802
Yak, oli yg sama pas ganti oli Si Putih waktu itu, pas Si Item juga.. 😎
SGO 4T, 20W-50, 1100ml(1,1 liter). Harganya kemarin 34 ribu, harga tergantung kota.

lho kok nggak pake oli yg bagus sekalian? Motul misalnya..

Kan di buku panduan pemilik ada anjuran pake oli pabrikan selama masa inreyen.

lho masih reyen?

Iya.. :mrgreen:
Kan ada juga di buku, reyen tahap 1 sampe 500 km, terus tahap 2 sampe 1600 km. 😎
Nah, ini Si Belang mau masuk reyen tahap 2. Sekarang bates rpm udah lebih tinggi, tadinya 4000, sekarang 6000. 😎

O ya, sekalian sama ganti filter oli.. Pake SGP dong tentunya, murah kok cuma 7500 Rupiah.
Penampakan..

Photo0821

Yak, lanjut… :cool

Siapin panci atau apa aja buat nampung oli bekasnya. Kalo saya pake panci yg sama waktu ganti oli si Putih sama si Item…
Buka bautnya pake kunci ring nomer 14
Photo0807Photo0805

Tunggu olinya keluar semua.. Kalo biar lebih mantep, motornya bisa dimiringin juga.. Tunggu sampe udah berhenti netes.
Photo0809 Photo0810 Photo0811
Tuh, olinya item.. 😯 😳

Sementara nunggu, bisa buka lubang pengisian oli mesin di sebelah kanan.
Pake tangan aja, kalo susah bisa pake tang yg dilapisi kain. 😉
Tapi karena tutup oli Si Belang udah diganti, saya pake kunci pas.. 😎 :mrgreen:
Photo0812 Photo0813 Photo0814 Photo0815 Photo0816
Pasti pas habis dibuka dari lubang pembuangan netes lagi kan? 😉
Tunggu aja sampe udah nggak netes, bisa sambil joget2 apa nyanyi2.. :mrgreen:

Nah kalo pas udah nggak netes lagi, bagian lubangnya dilap, terus bautnya dipasang lagi.. 🙂
Photo0817 Photo0818
Jangan lupa dikencengin ya.. 😉
Oke beres?

Sekarang buka tutup filter oli. Ada 3 baut, buka pake kunci ring. kunci T-8.
Kemarin karena kunci ring yg biasa dipake nggak tau ngumpet di mana, saya pinjem tetangga. 😳
Inget, jangan pake kunci pas! 👿
Terus tunggu sampe oli yg di ruang filter oli keluar semua.. *maap nggak ada foto, tangan belepotan oli.

Ambil filter oli yg baru..
Photo0824 Photo0823

Terus tarik filter oli yg lama pake tangan.. Jangan lupa inget2 arah filternya. 😉
Photo0826 Photo0827 Photo0828 Photo0829
Ih, filter olinya udah kotor.. 😳

Yak, buka filter baru terus masukin ke lubangnya..
arahnya, foto yg di bawah ini yg di dalem.. 😎
Photo0831

yg ini yg di luar…
Photo0830

Pasang tutup filter oli, kencangkan 3 bautnya..
Di tutup oli ada panahnya, itu harus menunjuk ke arah bawah..
Ini foto tutupnya, panah dilingkari kuning..
Photo0820

Sekarang tinggal isi oli yg baru.. 😎
Photo0833
Terus ditutup.. Pasti bisa kan nutupnya? 😉

O ya, jangan kaget sama kuatir kalo di lubang intip jadi keisi penuh semua kayak gini.. :mrgreen:
Photo0834
Itu karena ruang filter oli sama oli cooler masih kosong, alias olinya masih ngumpul semua di bawah.. :mrgreen:
Habis mesin dinyalain itu olinya berkurang kok, nggak penuh gitu..

Terus tinggal nyalain mesin deh..
Inget, ENGKOL DULU.. Soalnya mesin masih dalam kondisi “kering”..
engkol 5 kali cukup..

Yak, semoga bermanfaat.. 🙂

Cinta Putih itikiwir uyee…. :mrgreen:

 
42 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 14, 2013 in DIY, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,

1st Trip to Jogja with Si Belang (FC test inside)

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau berbagi sedikit cerita waktu saya kemarin hari Jumat tanggal 2 November 2012 ngelaju ke Jogja pake si Belang.. 🙂 😎

Nah, ceritanya dari hari Seninnya saya udah pengen nyoba bawa si Belang ke Jogja pas hari Jumat, soalnya pengen tau rasanya pake si Belang buat jarak jauh, penasaran sama konsumsi bahan bakarnya, sama buat nambah-nambahin angka di odometer. Udah 10 bulan, tapi 500km aja belum tembus… 🙄 :mrgreen:
Trus pas, hari Kamis pulang kuliah saya langsung puan ke rumah. Sekalian barang2 dibawa semua, biar pas Jumatnya nggak bawa apa2.. 😎

Langsung aja ke ceritanya sekarang.. 😎
Berangkat dari rumah jam 5 pagi, bensin udah full. :mrgreen: *jarak dari rumah-kos, menurut spido si Item (Mio) yg biasa dipake buat ke Jogja adalah 90km.
ini odometer waktu berangkat dari rumah.. 😎 ➡

Tu kan masih dikit.. 😎 :mrgreen: *tanpa rekayasa lho ini.. swearr…

Trus berangkat, jalan pelan2. Oper gigi maksimal cuma sampe 4000rpm tiap giginya, kadang kebablasan sampe 4500.. 😀
*masih reyen.. 😎 Kecepatan waktu gigi 6 sekitar 55-60 kilometer/jam. 😎
Jalan pelan2, sama sekali nggak nyalip mobil/truk kalo jalan nggak bener2 sepi, biar nggak ngelebihin limit.
E ya, SDMSnya di mode Eco, jadi kalo sampe 4500rpm kedip2. Nah batasnya cuma sampe indikator kedip2.. 😎
O ya, kebeneran dari rumah saya udah masang timer di hp, yg terus dikantongin di kantong jaket. Saya pasang di 1 jam, jadi begitu kerasa geter2 langsung berhenti buat istirahat ndinginin mesin. *prosedur reyen yg bener
O ya impresi sebelum 1 jam, setelah jalan sekitar 15 km, tangan mati rasa.. 👿 :mrgreen: belum terbiasa sama riding positionnya.. 🙄
Terus jalan terus, lancar terus kebeneran, cuma kena lampu merah 1x.
Terus jalan, pas hp udah geter2, berarti udah 1 jam, dan kok ya kebeneran hampir sampe SPBU Sagan Wates. 😎
Terus berhenti deh.. :mrgreen: Istirahat sekitar 30 menit, ndinginin mesin sama sedikit pelemasan otot yg mati rasa+agak pegel. 😈
Ini foto Si Belang pas lagi istirahat di Sagan, nggak pake foto yg naik.. ➡ :mrgreen:

Ini foto odometernya.. ➡ 😎
Jadi dalam 1 jam menempuh jarak: 333,6-293,8=39,8->40km. *biasanya saya kalo pas naik si Item sampe SPBU Sagan cuma sekitar 40menitan. 😳

Yak, setelah sekitar 30 menit istirahat, Mesin udah agak mendingan panasnya, terus badan juga udah nggak terlalu pegel, lanjut perjalanan. 😎
Nah, kebetulan jalan udah mulai rame+matahari udah mulai panas. Trus juga sempet kena macet di daerah mana gitu, nggak tau namanya, pokoknya ada markas brimob. Pas lagi ada jalan sehat gitu.. Trus daripada macet2an, saya belok ke SPBU, yg kebetulan di seberang markas Brimob.
Trus pas kira2 udah lumayan lancar, lanjut perjalanan.
Habis itu relatif lancar terus, paling ngurangin kecepatan buat nyebrang anak sekolah aja.. 😎

Nah, terus pas sampe daerah Jombor juga kebetulan masih lumayan sepi.. 😎
jadi nggak perlu bermacet2 ria.. :mrgreen:
Lanjut jalan terus, paling tersendat dikit di lampu merah yg padet. 😦
Trus pas sampe ringroad yg kalo ke kiri di papan petujuk arah ke kiri tu terminal condong catur, di situ juga mobilnya nggak terlalu rame, jadi ambil jalur ke kanannya gampang. 🙂
Saya belok ke kanan ke Jalan Gejayan, terus lurus, sampe Gudeg 8055 belok kiri. Trus habis itu jalan terus sampe kos.. Sampe kos jam 8, untung kuliahnya jam 10.. 😳
Jadi dari rumah-kos : 3 jam. Biasanya pake miong cuma 2 jam… 😳
Begitu sampe kos, masih sepi. :mrgreen:
Langsung parkir standar tengah di depan kamar.. 😀
Saya langsung masuk kamar, tiduran, Pegel+capek sodara-sodara.. 👿
Ini foto odometer pas sampe kos.. ➡
Jadi, jarak rumah-kos menurut odometer si Belang: 380,5-293,8=86,7.
Selisih sekitar 3 km dari odometer si Item. 🙄

Beberapa foto waktu di kos.. 😎

Nah, terus sekitar jam setengah 10an, saya berangkat ke kampus.Panasin dulu bentar, biar olinya muter dulu. 🙂
Trus keluar, jalan pelan2 sampe kampus.
Pas sampe di parkiran belakang kampus, waduh kok jalan yg ke parkiran sebelah kanan udah ditutup, yg artinya udah penuh. 😳 🙄 bukan kenapa2, tapi kalo yg ke kiri tu parkirannya jauh dari kelas, terus juga dempet-dempetan+kepanasan. 👿
Tapi saya nggak kurang akal, belok kiri dulu, terus muter, habis itu masuk nerobos palang. :mrgreen:
Untung nutupnya nggak rapet.. hehe Tapi biasanya meskipun ditutup, tapi aslinya masih ada tempat. Tukan parkirnya lebay.. 😆 Untung ada 2 orang yg kenal baik, jd tetep boleh masuk, tapi kalo mahasiswa lain nggak boleh. :mrgreen:
Nah, terus jalan pelan2, tengok kiri kanan. Nah, bener kan masih ada yg kosong.. 😛
Ya udah saya parkir di situ.. 🙂 hehe
Terus habis itu kuliah, kelas cuma 1 jam, udah gitu kelasnya di lantai 3. 👿 😳

Selesai kelas, terus pulang. 😎
Trus saya ngambil si Belang, jalan ke loket, ngasih karcis, pulang ke kos deh, tapi muter2 deket kampus duyu.. 😎
O ya, ada yg aneh lho pas di kampus.. Masa waktu saya naik si Belang dari tempat parkir ke loket, banyak yg ngliatin.. 🙄 Mulai dari petugas, sampe mahasiswa. 🙄
Apa saya yg terlalu keren? 😆
Apa karena si Belang yg waras? 🙄 soalnya kan jaman sekarang, “FU cacingan itu sudah terlalu mainstream
Yak sudahlah, nggak usah dibahas panjang2.. :mrgreen:
Maap pas di parkiran nggak ada fotonya, hp kamera saya lagi2 pas lowbatt, jadi nggak bawa. 😦

Sampe di kos, parkir lagi di tempat semula.. 🙂
Terus saya masuk kamar, tidur2an lg.. 😀
Nah, yg heran lg pas di kos kan waktu itu pas waktunya mau Jumatan, kan banyak temen kos yg lagi siap2. (saya nggak Jumatan.. 🙂 )
Kebetulan kamar saya tu pasti kelewatan kalo pada mau ngambil motor, ke kamar mandi, sama ke tempat cuci gitu.. Nah, lagi2 pada ngeliatin si Belang semua lho.. 😯 🙄
Sampe temen kos yg pake FU pun juga ngeliatin. Ada apa sih sebenernya? 🙄
Terus kan pas tidur2an, perut saya kok laper. Jadi keluar dulu, beli mi ayam, makan di tempat. 😀 *nggakpenting
Untung warungnya pas sepi, jadi duduknya bisa deket tempat si Belang di parkir. Jadi nggak terlalu was-was.. 😈
Habis makan, pulang ke kos lagi. Tiduran, nyetel tipi sm dengerin musik.. :mrgreen: hehe

Terus kira2 jam setengah 3 an, siap2 mau pulang. 🙂
Nggak lupa ngisi bensin dulu, premium ajah.. :mrgreen: 😳
Ngisinya di SPBU COCO Adi Sutjipto, yg orang Jogja/ udah lama tinggal di Jogja pasti tau. Pokoknya kalo dari Amplaz kiri jalan.. 🙂 Pas ngisi bensin, kira2 jam 3an.
Ngisi 2 liter, 9ribu, udah full.. *maap notanya ilang, padahal udah minta, pas di rumah dicari nggak ada. 😦
Tapi saya nggak bohong karena bohong itu dosa, dan saya juga nggak dapet apa2 seandainya bohong..
Ini odo waktu ngisi bensin.. :mrgreen:
Jadi, 385,9-293,8=92,1. 92,1:2=46,05.
Jadi si Belang konsumsi bahan bakarnya, 1 liter premium buat jalan 46,05 km (1:46,05), dengan riding style ala orang belajar, nyantai sodara2.. 😆 *Boros yak? 🙄

Terus jalan pulang, perjalanan ya gitu lah.. Macet+padet sodara2.. :/
Jogja jam2 segitu kan memang jalannya padet..
Tapi masih enak lah, sampe di daerah Jombor yg nyebelin. 👿
Jadi kan di Jombor lagi ada pembangunan flyover, otomatis kan macet.
Nah, udah cuaca pas panas, macet, capek, eh ada sesuatu.. 👿
Dari belakang, pas lagi macet2, tau2 kok si Belang maju sendiri, padahal nggak digas. Pas nengok, eh ada mobil warna biru tua yg ndorong knalpot si Belang. Pas pertama kali sih saya cuma nengok aja..
Nah, yg parah tu kejadian sampe 3x sodara2.. 3 kali/ TIGA KALI! kalo undian dapet piring cantik tuh… 👿
Yg pertama sama kedua sih saya cuma nengok aja, yg ketiga saya pelototin agak lama.. 😯 👿
Majunya klo cuma dikit, apa cuma goyang sih nggak knapa2, lha ini mungkin sekitar 15cm sodara2. Bayangkan…
Siapa coba yg nggak jengkel?? Motor disayang-sayang, mana silencernya baru ganti, eh udah dikenain bemper?!!! 👿 *jujur, baru pertama kali ini saya sampe melototin orang di jalan.. Udah kelewatan bgt soalnya.
Mbok ya kalo pengen ya beli to pak.. 👿
Kalo misalnya ada dendam/ sentimen sama pengguna FU, pelampiasannya jangan sama si Belang. wong nggak salah apa2, nggak cacingan juga. Jalannya juga di pinggir.. 👿
Atau kalo misalnya nggak mau kena macet, terbang aja pak.. *sakingjengkelnya…:evil:

Yak, setelah dibikin jengkel di Jombor, 2 lampu merah berikutnya saya coba nengok ke silencer si Belang..
Lampu merah pertama, kebetulan pas merahnya cuma kena bentar, jadi nggak terlalu merhatiin.
Pas lampu merah kedua, kebetulan pas baru aja merah, dan timernya sampe skitar 1 menit lebih.. Jadi saya coba nengok lumayan lama, sekilas sih masih mulus. Nggak berani turun, soalnya takut kalo tiba2 ada org yg naik si Belang. 👿 🙄
Terus sampe daerah mana itu, jalannya basah bekas ujan. Bikin kotor.. 😦
Lalu lintas lumayan lancar, jadi nggak perlu diceritain..
Agak tersendat paling pas persimpangan Gamping..
Lancar terus.. 🙂

Terus pas udah sampe daerah mana itu, berhenti istirahat di SPBU Hollywood. 😎
Nggak tau nama daerahnya, tapi buat yg sering ngelaju ke Jogja pasti tau.. 😉
Istirahat lumayan lama, duduk2, ngelemesin tangan+ndinginin mesin. 😀
Sempet beli minum bulir jeruk, lumayan seger.. 😆 *nggakpenting
Di sini saya juga coba ngecek silencernya, dan ternyata aman.. 😎
Hasil nabung sekitar 2 bulan dengan cara mengurangi makan, cuma sehari sekali. :mrgreen:
Poto di SPBU Hollywood.. 😎

Terus ngelanjutin perjalanan.. 😎
Pas sampe daerah mana itu, pokoknya pas jalannya lebar, pas lagi sepi iseng2 penasaran coba puter gas sampe 6000rpm. dann,,, WAOWW….
Maknyuuttt…. 😳
Karena masih reyen, jadi langsung kembali ke style ala reyen, maks 4000-4500rpm. 🙂
Sampe rumah jam 6.. 😳

Impresinya PEGEL! 👿 😆
Tapi enak, di rpm 4500 konstan tu enak.. :mrgreen:
Handling lumayan lincah menurut saya.. 😀
Terus, hari Sabtu+Minggu jatah saya tidur, istirahat total.. Badan pegel semua sodara2… 😆
Tangan juga sakit, ngangkat piring waktu makan sampe nggak kuat.
Mungkin belum terbiasa aja saya.. 🙄

Yah, saya rasa cukup sekian aja… Artikelnya udah puaannjaannggg buaaangeettt…
Capek ngetiknya.. 😆
Udah ngantuk banget juga… 😦

BonusCeessss…. Mungkin kalo kemarin perginya sama Ve, nggak terlalu capek. :mrgreen:

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
50 Komentar

Ditulis oleh pada November 8, 2012 in Opini, Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

GDW/KSS: Ganti Oli Mesin + Filter Oli Suzuki Skywave (UW125SC)

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni di sini, tapi udah di bulan baru.. :mrgreen: *nggak penting 😀
Kali ini adalah artikel spesial pertama dari blog itikiwir ini..
kenapa saya kasih judul GDW/KSS? emang itu apa artinya?
Yah, klo istilah DIY (Do It by Yourself) kan udah umum dipake, nah saya pengen bikin sesuatu yg baru. Arti GDW yaitu “Garap Dhewe Wae” atau kalo bahasa Indonesianya Kerjakan Sendiri Saja disingkat KSS. :mrgreen:

Intinya saya mau sedikit cerita tentang pengalaman ganti oli mesin Suzuki Skywave saya yg saya beri nama “Si Putih”
Ini pengalaman pertama ganti oli Si Putih, soalnya memang belum pernah ganti oli, padahal udah berumur 1 taun 7 bulan 26 hari. 🙄 (kisah selengkapnya nyusul)

Langsung aja ya..
Alat dan Bahan yg harus disiapkan:
-kunci ring/ kunci sok ukuran baut no 8
-kunci ring ukuran baut no 12
-oli, SGO tentunya.. :mrgreen: (Rp 32.000, 1.100ml)
-filter oli, SGP pasti (Rp 7.500)
-panci bekas buat nampung oli bekas
-corong yg dipasangi selang buat nuang oli baru
-lap buat ngelap mulut habis minum oli bekas tangan sama bagian yg perlu dilap. :mrgreen:
-niat sama keberanian. *belum pernah utak-atik motor ini, masih kinyis2 dari pabrik semua. :mrgreen: *nggak penting
-hp buat foto narsis proses pengerjaan sama alat2 dll. :mrgreen:

Prosesnya
1. letakkan panci di bawah baut pembuangan oli. letak bautnya di bawah mesin, sebelah kanan agak ke belakang. deket sama standar tengah. 🙂

2. Buka baut pembuangan (dilingkari merah) pake kunci ring 14.

3 Tunggu sampe oli keluar semua, kalo perlu bisa dibantu pake ngengkol tapi kontak off.

Tu kotor olinya, item.. 👿

Trus kira2 olinya udah netes2, buka/lepas tutup filter oli di sebelah kiri. copot 3 baut ukuran kunci 8 pake kunci ring, klo susah pake kunci sok/T.

kalo susah jangan dipaksa nanti kaya saya tadi.
kepala baut rusak gara2 pake kunci ring maut. slek.. 😦 *kira2 baut kaya gini berapaan ya? 😕 😦

baut yg rusak bisa dilepas setelah pinjem kunci sok ke tetangga yg buka bengkel.

lepas filter oli lama/bekas

pasang filter baru

awas masang filternya jangan kebalik ❗

Habis itu pasang lagi tutup filternya.
Terus akhirnya baut yg rusak di atas diganti pake baut L. 😦 yg rusak lingkaran yg di bagian dilingkari merah. Tadinya yg mau diganti cuma yg rusak, tapi karena jadi keliatan jelek akhirnya diganti semua.. 👿 tapi agak lumayan, keliatan kaya motor balap. *halah.. 👿

mengurangi nuansa mewahnya.. 😦
*maap, foto pas posisi filter oli dilepas nggak ada, tangan belepotan oli semua. 😉

Habis itu, pasang baut pembuangan. Terus tuang oli baru pake corong, pastinya lubang pengisian dibuka dulu. :mrgreen:
*maap, foto corong, sama proses pas nuang nggak ada.. lupa foto, repot soalnya. :mrgreen:
saya pake oli SGO 20w-50 (sesuai anjuran) yg 1,1 liter sesuai anjuran kalo ganti filter oli. 🙂

Habis itu udah dweh, tinggal dipanasin aja.. tapi tadi saya engkol dulu, mikirnya sih biar oli baru muter dulu. 🙂

Impresinya ya agak nyesek sih baut rusak, soalnya tadinya kunci ring yg biasa dipake ngumpet*lupanarohdimana*, trus pake kunci ring seadanya.. 😦
Impresi penggunaan oli: kok suaranya agak kasar dibanding pas masih oli bawaan dari pabrik ya? 😕
padahal warna barunya sama2 ijo, trus kekentalannya juga sama.. 😕

Yah, sekian aja..
Mohon kritik, saran, ide, masukan.. 😉

E ya, foto koleksi pribadi.. maap klo agak2 ngeblur.

Salam Jempol digoyang..
Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
24 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 1, 2012 in DIY, Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , , , , , , , ,

Kelebihan dan Kekurangan Suzuki New Satria F-150

Hai.. Hai.. Hai..

Yah, kali ini saya pengen membahas hal seperti yg tertulis di judul.. 😀
terutama yg saya dapati pada Si Belang dan menurut saya sendiri
Mungkin topik ini basi, tapi ya pengen aja bikin artikel tentang hal ini. :mrgreen:

Pertama yang saya bahas adalah

KELEBIHAN

1. Teknologi Mesin


Yah, seperti sudah diketahui bahwa FU dilengkapi dengan teknologi DOHC (Double Over Head Camshaft) yang konon katanya beringas di putaran mesin tinggi. Saya pribadi belum pernah membuktikannya, karena Si Belang masih dalam masa inreyen. :mrgreen: sehingga saya baru pernah membuat mesin berteriak maksimal 4000rpm. Inti dari teknologi ini yaitu tonjolan profil pada noken as/ kem/ cam/ camshaft langsung menekan batang klep dengan terlebih dahulu dialasi/dengan perantara tappet dan shim. pada mesin motor ini memiliki 2 buah noken as (in dan ex) untuk mengatur sepasang klep intake dan sepasang katup exhaust. Teknologi ini memiliki keunggulan yaitu mengurangi beban kerja mesin karena meniadakan komponen rocker arm dan baut setelan kerenggangan katup/klep. Dimana kerenggangan klep diatur dengan menyesuaikan ketebalan shim pengganjal pada batang klep sesuai dengan spesifikasi pabrikan atau keinginan kita. konon (sungguh saya pernah baca, tapi lupa sumbernya. jadi jangan dibilang hoax..) bahwa dengan sistem shim ini kerenggangan klep dapat dipertahankan hingga pemakaian 10.000 km dalam pemakaian normal *alay style tentu akan berbeda.. :mrgreen: Tapi kelemahannya yaitu dinutuhkan rantai mesin/keteng yang panjang sehingga membutuhkan tekanan tensioner yang stabil. Akibatnya bisa didegnarkan pada motor alayers -yg notabene tangannya belum lulus sekolah ngegas alias suka geber2 gas- ada suara ngicrik atau cek.. cek.. cek.. (gimana nulisnya ya :?:) karena tensioner yg cepat melemah akibat tegangan rantai keteng yg kencang-kendor.

2. Desain yang ramping dan nungging
  
yah, bukan rahasia umum lah.. :mrgreen:
mungkin inilah yang memikat para penggunanya. tapi who knows?

3. Panel indikator dengan takometer digital dan spido+meter bensin+odo digital dan fitur mengendarai

spidometer ini berbeda dengan FU yg tipe lama baik yg CBU/improt maupun yg CKD/lokal. Pada New FU sudah dilengkapi dengan fitur SDMS(Suzuki Drive Mode System) yang tersingkronisasi dengan takometer. sebenarnya fitur ini tidak mempengaruhi pengapian sama sekali, tetapi hanya menyalakan shiftlight/lampu petunjuk pindah gigi berwarna putih sesuai dengan rpm/putaran mesin yang sudah diset. Mode ini memiliki 3 pilihan: “ECO” (ekonomis), “PWR” (tenaga), “-“ (mati/normal). Dengan rincian:
ECO: shiftlight berkedip pada rpm 4500-5500, kemudian shiftlight akan menyala konstan pada rpm di atas 5500. Menurut saya, untuk motor yg masih dalam masa inreyen-Suzuki ada 2 kriteria sampai 500km dan 1600km, saya pilih yg kedua biar lebih bagus- diwajibkan memasang mode pada ECO, karena untuk menjaga mesin tidak terlalu teriak. Atau bisa juga dari pabrikan otaomatis pada mode ECO dan begitu mencapai 1600 baru bisa dipilih secara otomatis. Sayangnya para alay mengabaikan ini, karena sepertinya menginginkan di “wah” dengan cara menggeber-geber dan menyeruntulkan diri dalam masa inreyen.. alasannya “kan masih garansi, kalo rusak tinggal klaim”. hadeh.. -_-”
PWR: shiftlight akan menyala konstan pada rpm di ata 8500. hal ini akan membuat respon meisn antar oper gigi lebih responsip. tapi sekali lagi ini TIDAK berpengaruh kepada pengapian, hanya MEMANDU.
– mode mati/normal:
pada mode ini shiftlight tidak akan menyala. Pengendara bisa mengoper gigi sesuai kemauan. tapi menurut saya sebaiknya tetap menyala pada saat rpm menyentuh redline agar mesin tidak overrev. CMIIW
Untuk fitur SDMS ini, menurut saya sangatlah membantu sekali dalam memandu berkendara. namun menurut saya, akan lebih bagus lagi jika diberi tambahan buzzer sperti sensor parkir mobil yg berbunyi tiittt… tiittt…, yang terhubung paralel dengan shiftlight. sehingga saat shiftlight menyala akan dibarengi dengan bunyi bip. Hal ini karena pengendara tidak mungkin hanya terfokus memperhatikan panel indikator, tapi lebih banyak pada kondisi jalan. Sehingga perlu adanya peringatan berupa bunyi juga.. hal ini juga dapat mempengaruhi jumlah alay, karena ketika mereka meggeber-geber maka akan dibarengi dengan bunyi tiittt… tiittt… yang menurut saya lumayan menarik perhatian meskipun tidak terlalu keras tapi dengan frekuensi bunyi yang melengking.
Sedangkan untuk panel digital sudah baik, hanya saja warna LED background LCD yang oranye sedikit mengurangi nuansa mewah. Akan terasa lebih mantap jika berwarna putih atau biru muda. Tentang keakuratan spidometer, saya kurang mengetahuinya karena tidak mempunyai alat pembanding seperti GPS. Sedangkan untuk indikator BBM saya belum mengetahui perkiraan mengenai perkiraan jumlah yg diwakili per bar indikator.
Panel indikator motor ini memiliki hanya memiliki petunjuk N (netral/ nol) dan TOP saja. sehingga sedikit menyulitkan dalam memantau posisi gigi transmisi. Akan lebih baik jika ditambah dengan petunjuk gigi, semisal dengan tampilan digital.
Selain itu juga dilengkapi dengan indikator sein dan lampu jauh.

4. Motif striping/stiker body serta warna body


Yah, Si Belang merupakan FU striping versi ke 3 dari New FU (batok besar) yang memiliki corak gambar cewek yang merupakan versi facelift yg rilis taun 2011. Menurut saya motif ini membuat terlihat unik dan ada kesan gimanaa gitu.. beda gitu. 😀 tapi anehnya banyak yg bilang jelek. 😦 selain itu saya juga tertarik dari versi yg ke 3 ini yaitu kombinasi warna putih yang lumayan dominan dan membuat keliatan seger.
FYI: New FU udah ada 4 versi:

     
ket: urutan taun mulai dari 2009 sampe 2012 sesuai arah jarum jam

5. Lubang/jendela pemantau kondisi oli

Fitur ini adalah warisan dari mbah buyutnya, FXR. Keunggulannya yaitu mempermudah pengecekan karena dalam mengecek tinggal jongkok saja atau duduk jika tempatnya bersih. 😀

6. Setang jepit


Keunggulan utamanya yang saya tau jelas, KEREN! :mrgreen: tapi ada minusnya, PEGEL! soalnya sudut setang motor ini terlalu sempit buat saya. 😦 tapi entah kenapa banyak alayer pake setang jepit variasi yg dipasang dengan sudut 9o derajat ❓ kaya pegangan gerobak gitu lah.. *no offense

Nah, klo dari tadi udah bahas KELEBIHANNYA, sekarang KEKURANGANnya:

1. desain tekukan & panjang pangkon/dudukan plat nomer depan


Menurut saya desain asli agak kurang pas. batangnya terlalu panjang dan juga sudutnya terlalu tegak. Sehingga klo dilihat dari depan terlihat agak menutupi headlamp dan klo dilihat dari samping terlihat aneh. IMHO 😦
Nah, klo menurut saya desain yg ideal sperti yg saya garis merah. semoga di FU  edisi mendatan atau motor baru lainnya lebih diperhatikan. 😉

2. Nggak ada bagasi bawah jok


Nggak ada space sama sekali buat naruh barang. 😦
semoga di edisi mendatang paling nggak ada tempat kaya shogun kebo yg bisa buat naro paling nggak jas ujan. 😉
semoga saja… 🙂

3. Suara knalpot


Menurut saya, suara knalpot New FU kurang ramah di telinga saya. Terlalu “njeber” menurut saya, yg klo ditulis suaranya pas digeber tu gini, “reerrr….”. Lebih enak klo suaranya kaya FU lama yg agak ngebass gitu.. 🙂
Penyelesaiannya sih gampang sebenernya, ganti silencer FU lama seharga 230 ribu yg versi lokal klo mau murah. klo yg CBU Thai klo nggak salah 360. klo buat saya sih yg CKD aja cukup. :mrgreen: nabung nabung… 🙂

4. Model dan ukuran spion


Sebenernya modelnya bagus, tapi blindspotnya lebar. 😦 liat belakang nggak terlalu keliatan.
klo alayers sih pasti udah lenyap tu spion kanan kirinya. :mrgreen:
alasannya antara lain: “jelek” *bagus gitu kok.. klo nggak bagus nggak mungkin sampe ada yg bikin variasinya, “gagangnya kepanjangan” *hadeh, kurang panjang itu klo buat saya.. 😦 , “kayak orang berdoa” *ya bagus toh, jadinya bisa ngingetin para alayers buat menghadap sang Kuasa dan nggak pecicilan terus kerjaannya. :mrgreen: , “sering kena body/ spion mobil” *makane ojo pecicilan, serunthulan nlesep2 di antara mobil!, “ilang” *hadeh.. ilang apa dicopot??, “copot sendiri karena motornya kenceng banget” *keliatan banget alaynya, tukang ngebut serunthulan.
dasar alay.. 👿

5. Panjang penutup rantai

Menurut saya panjang tutup rantai FU bagian depan kurang panjang. jadi seperti ada kesan melompong antara tutup rantai dan batang rangka. Klo menurut saya sih panjang ideal ya sepanjang yg saya garis merah. 🙂
Kebetulan, cari yg jarak antara pangkon baut depan dan belakang nggak ada persamaannya.. 😦
Punya FU 20 cm. coba2 ukur punya Shogun SP 30cm. trus kan naksir punya new mx krna ada hugher alias spatbor kolongnya juga nggak bisa, punya New MX juga 30cm. punya Vixion juga 3ocm. 😦
Mohon bantuannya klo ada yg tau persamaannya sama motor apa ❓ 😉
Selain kurang panjang juga kadang ada bunyi gesekan, yg sepertinya gesekan antara rantai sama pinggiran tutupnya.. 😦 mungkin hal ini yg bikin alayers sering nyopot tutup rantai FU. :mrgreen:

6. Penataan warna yg kurang berani/nanggung


Seperti di gambar.. Ini adalah cover mesin – yang bahasa epartnya lower cowling – Si Belang. Si Belang adalah New FU varian warna hitam putih yg warna batok lampu depannya jg putih. 🙂 FYI: batok lampu depan New FU varian warna hitam-putih ada 2 macam: hitam dan putih, dengan masing-masing warna motif striping yang juga beda. lebih cakep yg batok putih*IMHO.. 😀
Nah yang saya permasalahkan adalah warna spatbor depan dan warna cover mesin yg hitam. 😦 sampai-sampai saya ganti warna spatbor depan jadi putih, biar lebih cakep dikit. 🙂 coba kalau di stnk “putih” bukan “putih hitam”, cover mesinnya saya ganti juga pake warna putih. 😦
Nah, karena terhalang keterangan di STNK maka panggilan pun Si Belang, karena ada yg warna hitam. 😦

7. Model setelan rantai


Hal ini karena model setelannya masih model konvensional. 😦
Harapan saya sih kaya punya New MX sama Vixion yg bentuknya kaya keong ada geriginya gitu.. :mrgreen:
karena menurut saya, sepertinya model setelan rantai kayak gitu itu lebih mudah+praktis&cepet. 😀
*manusia nggak pernah puas

8. Lampu yg minim kesan hi tech


desain nggak usah diragukan, KEREN! 🙂
lampu depannya ada aura mogenya meskipun cuma sekilas mirip. :mrgreen:
nah, yang aneh tu waktu awal-awal peluncuran banyak yg bilang aneh. 😦 anehnya di mananya ya? ❓ *no offense
Nah, yg menurut saya kurang mantep itu kok ya masih BOHLAM semua. Mbok ya’o dikasih LED gitu.. misalnya kasih angel eye kek, apa DRL LED di headlamp kek, klo nggak lampu remnya pake LED kek.
*kata produsen: minta macem2, modip dewek sana! :mrgreen:

9. Kopling mekanis


Maksudnya tu kok masih pake sling/ kawat. Maksud saya, mbok ya’o ada edisi spesial ada kit kopling hidrolik yg dijual terpisah tapi versi SGP yg agak murah dari aftermarket yg bisa ngomong “jutjut”. :mrgreen:
*bintang ini sama kaya no 9. :mrgreen:

10. Tanpa SKS (Secure Key Shutter)


Nah, klo ini menurut saya ini yg penting.. 🙂
Soalnya, meski motor ini masih bejenis bebek, tapi udah menyentuh batas psikologis harga. 😦
Trus juga bukan rahasia lagi kalo motor ini incaran para tangan gatel tukang sulap yg pinter ngumpetin barang. *hayah, bilang aja “thief”
kalo ini pabrikan harusnya tanggap? 👿 misalnya tuker tambah kontak asli sama yg versi baru yg ada SKSnya gitu. 😉
klo nggak ya nyediain alarm versi SGP yg PnP tanpa harus ribet potong kabel. *)
*bintangnya sama kaya yg sebelumnya
ya paling nggak ada SKS lah! 😉 Kalo bisa ada fitur panggil lewat SMS, jadi motornya bisa dateng sendiri. :mrgreen:

11. Bagian tertentu yg terbuka


Ya, terdapat beberapa bagian yg terkesan terbuka dan kosong yg bahasa jermannya “growong”
Bagian terbuka kayak yg di belakang batok lampu depan-kayak di gambar, yg ada garis2 itu lho-, padahal di situ banyak kabel2 yg sangat memungkinkan orang yg sentimen maupun iri bisa mengutak-atik kabel*memotong satu kabel saja bisa membuat galau. 👿
Jadi mbok yao dikasih penutup gitu lho.. 😉
bisa kayak dari fiber kek, apa klo biar ca’em akrilik yg ada LEDnya tapi yg versi SGP *). :mrgreen:
intinya buat nutupin biar lebih terkesan rapi sama aman gitu. 😉
yg lain misale kaya di sekitar mesin.

12. Kembalikan SAKELAR LAMPU!


Nah, buat yg terakhir ini memang sengaja saya kasih BIG PIC ATTACK, soalnya saya bener2 gemez sama fitur yg -konon- menyesuaikan regulasi dari “PEMERINTAH”! 👿
Jujur saja, saya termasuk seorang yang menolak adanya fitur AHO! 👿
Mbok ya’o klo mau patuh peraturan jangan pake langkah merugikan konsumen! 👿
kan bisa to dikasih DRL LED, apa piye gitu?! 👿
kan PEROT, eh REPOT nek SAKELARe di ilangi kaya gitu. 👿
mosok LAMPU kok NGGAK ISA MEREM, MENDELIK terus?? 👿 wagu ah.. 😛
Ya SEHARUSNYA pabrikan bisa ngerti yg nolak program ini. misale pemanggilan semua konsumen ke dealer di kota masing2, trus ditanya’i sapa yg mau pake AHO, sapa yg nggak mau. trus yg nggak mau, holder setang yg “CACAT PRODUKSI” NGGAK ADA SAKELAR LAMPUne diganti yg normal. trus klo yg mau dibiarke wae! 👿
Ngomong2, AHO tu salah satu kosa kata bahasa Jepang nek yg diterjemahke ke bahasa Indonesia tu artinya BODOH lho.. ya klop berarti! lha mosok siang2, panas2, ngidupke lampu ❓ belum lagi nek masuk gang, isa di pisuh2i orang yg lagi nongkrong2, malah isa2 dikepruki gara2 kesorot lampu! 👿
belum lagi nek masuk ke parkiran/kompleks militer/perumahan tertentu yg kudu matiken lampu. hayo, meh piye le mateni lampune? ❓ 🙄
mosok tiap lewat jalan kampung apa tempat2 yg udah disebut kudu nuntun? -,-” cekacekaceka…..
Yah, semoga ada perbaikan lah.. 👿
Saya anti AHO, bukan berarti saya mau melawan pemerintah, tidak peduli safety riding, dll! 👿

Ya sekian saja yg saya rasakan seputar topik ini.. 😀
Semoga yg menjadi kekurangan menurut saya setidaknya ada yg diperhatikan oleh pabrikan, terutama nomer2 terakhir. 😉
Semua yg saya ungkapkan di atas adalah opini pribadi saya. IMHO CMIIW lah pokoknya. 🙂

Udah ya, jangan panjang2 lagi artikelnya.. Selain bikin males bacanya, juga saya capek ngetik! :mrgreen: 👿
udah ngetik dari pagi, sore baru selesai. 😦
bahannya buanyak, gambarnya buanyak, koneksi kurang mendukung. 👿

Mohon tanggapan, kritik saran, masukan, keluaran.. *halah.. 😀

Salam Jempol digoyang.. 😀
Cinta Putih itikiwir uyee…. :mrgreen:

*eh ketinggalan..
gambar koleksi pribadi njepret sendiri pake hp.
yg minta mbah gugel cuma 3 yg di keuntungan no 4, bagian versi striping.

 
119 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 19, 2012 in Opini, Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Impresi 4 bulan bersama “Si Belang” (Suzuki Satria F-150)

Yah, ini adalah artikel pertama saya di blog yang masih sueger.. 😀 (The Itikiwir Blog :D) Sesungguhnya saya masih belum yakindan bingung mau nulis apa di sini, soalnya saya masih bener-bener newbie dalam dunia per-blog-an.
Jadi sebagai permulaan, pengen bahas impresi 4 bulan bersama Si Belang aja deh..
Dan artikel ini sejujurnya adalah request dari dik bimo96, yang sempet galau gara-gara motor ini.. 😀

Yuk, langsung aja dimulai..

Motor ini dibelikan aiiah saia sebagai hadiah.. *ngalay dikit. 😀
Motor ini juga merupakan motor kopling pertama yang saya punya, dan istimewanya ini motor kedua yang di STNK tertulis nama saya. 😀 *satu lagi pajak progresif ni.. 😦
Impresi yang saya rasakan adalah:

1.  Penampilan: yah, nggak diragukan lagi motor ini memang keren.. *kalo menurut saya cool gitu.. 😀 Motor punya saya ini berwarna putih hitam. Sebenernya sih pengennya yang putih semua, tapi nggak ada ya sudah lah. 😀 Dan motor ini juga berhasil bikin tetangga sekitar rumah ke luar semua waktu diturunin dan dibawa ke rumah, padahal waktu itu lagi ujan deres lho.. waktu itu tanggal 13 Januari, sekitar jam 17.00 alias 5 sore. 😀
Body ramping, dimensi mesin gede, buntut lancip, setang jepit, spido digital campur tako analog. Dan, yang paling bikin saya suka sama motor in ta lain dan tak bukan adalah STRIPING BODY GAMBAR CEWEK nya… 😀 kesannya tu cakep, trus gimana ya.. seger gitu lah intinya.. 😀 Tapi yang heran tu kok banyak yang bilang jelek ya? -_-a

2. Mesin: ehmm.. Gimana yah?? waktu pertama kali sih mesin susah banget diidupin, berkali-kali mati. Pas udah sampe rumah pun coba di seting2 sama mekanik BeRes yg ikut ngawal dan hasilnya pun sama, mati2an.:( Trus kira-kira 2 harian nganggur (air lagi seneng2nya turun dari air langit, saya pake buat JJS. dan hasilnya beberapa kali mati. 😦 (soal mesin yang mati-matian, yah maklum aja, mesin dengan spek kaya gitu, tapi ukuran spuyernya kecil.) Selain itu, bensinnya juga boros.. >,< Dan.. setelah gregetan, iseng2 saya coba seting2 sendiri, dan hasilnya… MANTAP! Setingan karbu ketemu di 1,25 putaran kurang dikit, ya sekitar 1,15 lah 😀 Mesin idupnya jadi bisa lebih stasioner, trus juga bensin agak mendingan lebih irit. Sebenernya sih kalo pihak Suzuki mau pasang INJEKSI ke motor ini, dijamin semuanya dapet, IRIT, KENCENG. 😀
Kalo soal performa sih belum tau, namanya juga masih reyen.. O ya, soal SDMS (Suzuki Driving Mode System) saya set di mode ECO, karena di mode ini shiftlight(lampu penunjuk rpm pindah gigi warna putih) bakal hidup di rpm 4500an, yang tentunya rpm rendah yang menurut saya aman buat mesin yang masih reyen. 🙂
Soal awalan kalem, saya suka..:D nggak menghentak. suara mesin menurut saya alus buat mesin 150 cc DOHC. Dan juga getaran mesinnya menurut saya alus, keunggulan Suzuki. Kayak yang pernah dibahas di sini.

3. Sensasi dan Kenyamanan: Gimana ya?? Sensasinya waow.. 😀 *GaJe mode:ON. Tapi memang waow kok, di jalan serasa jadi seleb dadakan. *hayah.. Jok lumayan enak, nggak keras, nggak empuk. Shockbreaker depan sama belakang empuk, menthul-menthul. hihi.. 😀 cuma satu yang kurang, SETANG!:( *pegel euy.. posisi duduk nunduk/nungging, tangan nekuk ke dalem. 😦 sampe-sampe saya konsultasi sama bro karismahideung setelah baca ini sama ini.
Oya sensasinya juga ada lagi.. Tiap jalan2, pasti orang-orang di sekitar, entah abg, mas-mas/mbak-mbak, bapak-bapak pada mendadak alay. Jejerin saya, trus geber-geber sama serunthulan motong jalan. Mungkin maksudnya manas2in biar saya mau ngetes sama mereka. 😀 tapi ya saya cuekin aja.. Namanya motor masih inreyen, ya pelan-pelan dulu.:D

Secara keseluruhan ya saya puas, seneng lah.. 🙂

Gambar2 nyusul yah.. 😀

Yah, sekian dulu artikel pertama saya..
Mohon kritik, saran, masukan, keluaran *lho, cacian juga boleh.. 😀

Salam Jempol Digoyang..
Cinta Putih itikiwir uyee…

 
18 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 24, 2012 in Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,