RSS

Arsip Tag: skywave

Sekedar Iseng

Haaiiii….

Pengen pamer eh share aja.. :mrgreen:

Photo2295

Iseng pasang voltmeter di Si Putih alias Suzuki Skywave 125.. 😎

Udah lama sih pasangnya sebenernya, tapi ya udah deh… 🙄

Dah gitu aja.. :mrgreen:

Semoga bermanfaat.. 😆

 
10 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 11, 2015 inci DIY, Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , ,

GDW/KSS: Bersihkan Filter CVT Suzuki Skywave 125

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya cuma mau berbagi pengalaman saya waktu bersihin filter CVT si Putih (Skywave taun 2010) tanggal 16 kemarin..

Jadi tu ceritanya Si Putih filter CVT nya belum pernah dibersihin dari baru.. 😳
Padahal odometernya udah segini..
Photo0887

emang kenapa kok belum pernah dibersihin?

Ya karena suatu alasan yg nggak bisa saya ceritakan.. 😎

Yak, langsung aja… :mrgreen:

Pertama buka baut-baut tutup filter CVT yg dilingkari (warna lingkaran nggak ada arti apa-apa)
Photo0884
Pake kunci ring ukuran 8 atau kunci T-8
Photo0806Photo0977

Udah kebuka? 😉
Penampakan.. :mrgreen:
Photo0886

Ambil busanya..;
Ini kondisi busa filter Si Putih kemarin… 😳
Photo0888

Terus, pegang, tempelin ke tembok berkeramik/lantai, terus ditepuk2. :mrgreen: *kemarin kalo saya, ditepuk2 karena saya nggak punya kompresor.
Photo0889
kalo nggak bisa juga ditiup pake pompa…
kedua sisinya ya… 😉

Ini udah bersih….
Photo0890

O ya, jgn lupa bersihin juga tutupnya, sama bagian dudukan busa di cover cvt pake kuas dan atau kain..
Photo0885 Photo0892
Ini kemarin di Si Putih sampe ada pasirnya.. 😳
Photo0891

O ya, kalo misalnya bagian engkolan/kick starternya seret, sekalian aja dilumasin lewat lubang2 itu.. 🙂

Terakhir, sebelum dipasang busanya dilapisin oli dulu tipis2..
kalo nggak ada bisa pake chainlube disemprot dikit2. Kalo kemarin saya pake chainlube… :mrgreen:

Yak, beres..
Dipasang lagi semua kebalikan dari pas nyopot.. bisa kan? 😉

Semoga bermanfaat…

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
31 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 23, 2013 inci DIY, Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , , , ,

Duet.. :D

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau pamer nunjukkin 2 motor Suzuki di keluarga saya.. :mrgreen:
Karena memang keluarga saya dan saya memang FBS. 😳

Cekidot.. 😎Photo0738E001

Sebelah kiri Si Belang (Suzuki Satria F-150, Januari 2012). Sebelah kanan Si Putih (Suzuki Skywave 125, Oktober 2010). 😎

Mohon komentarnya.. 😉

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
27 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 16, 2012 inci Pengalaman, Satria F-150, Skywave 125

 

Tag: , , , , , , ,

Pengalaman Pertamax Kena Tilang

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni sama saya.. :mrgreen:
*halah, pembukaane itu terus.. 👿 ya ben! haha.. 😆


Foto pinjem punya om Papa Afnhy

Yah, seperti judul..
Saya pengen cerita pengalaman saya kena tilang untuk pertama kalinya.. 👿
Selama saya naik motor kira2 hampir 6 taun naik motor, baru sekali ini saya kena tilang.
Bahkan, waktu pas jaman ngalay dulu saya juga selalu aman dari si preman berseragam. 😀
Kalo dulu sih meskipun ngalay, tapi selalu taat peraturan lalin.
Entah juga karena kemarin saya lagi apes, atau sang preman lagi mau cari sangu buat lebaran juga nggak tau.
Who knows? :mrgreen:

Yah, daripada kebanyakan omong langsung aja.. ➡

Jadi ceritanya gini..
Kemarin pas hari Rabu tanggal 24 Juli, saya kan ada urusan ke Jogja, pake Si Putih.
Nah, pas pulangnya sampe daerah Temon kalo nggak salah, tiba2 saya cium bau semacem kayak kabel kebakar gitu. Baunya nyengat banget.. Nah kan saya ngeri, takutnya motor saya kenapa2. Terus saya matiin lampu.. Di sinilah letak kesalahan sama keteledoran saya. Setelah jalan beberapa km, udah nggak bau lagi, tapi saya lupa ngidupin lampu lagi. 😦 👿 :mrgreen:

Nah, terus kan habis itu saya kebut lagi.. Kebetulan saya habis nyolek dikit mesin Si Putih, nggak diapa-apain sih. Cuma nyoba nambah pasokan udara ke boks filter, soalnya kalo pas dibetot kaya kecekik.
Nah, kan pas saya lagi asik manteng gas di kecepatan sekitar 110kpj, kebetulan jalan lagi sepi.
Tiba2 ada suara priitt pritit..
Waduh, SILOP! Nah, kebetulan saya juga kok bisa2nya nggak liat ada razia. Padahal biasanya saya kalo pas ada razia selalu udah liat duluan.. 😀
Yaa udah deh, ngerem sejadi-jadinya.. Dari kecepatan 110 an sampe berhenti dalam jarak kira2 50 meteran.
Apa nggak gila tuh??! Ceesss…. :mrgreen:

Trus disuruh minggir.. Kebetulan ada barengannya juga, kalo nggak salah GL pa ya? 🙄
Nah minggir.. Pas si preman liat plat nomer saya dia melotot. 😯
O ya, kebetulan Si Putih tu memang plat nomernya tu pake nomer cantik.. Tapi asli kok, resmi, waktu itu minta tolong dealer buat ngurusnya..
Ni fotonya.. ➡

Trus kan yg mberhentiin bilang sama temennya, “ini kesalahannya lampu sama plat”
Dalem ati, mateng saya.. waduh, gimana ini? 😯 🙄
Nah, trus kan saya sama yg satunya suruh minggir.
Trus kan rembugan, ditanyai tau kan kesalahannya.
Habis itu kan saya jelasin gini2, gitu..
Trus intinya ada denda 50ribu, suruh sidang tanggal sekian,

Trus kan pas lagi rembugan itu, si preman kasak kusuk sama 2 orang temennya sambil nunjuk2 Si Putih. Mungkin suruh ngecek plat nomernya.
Ternyata memang bener, plat Si Putih pun digosok2 pake tangan pas bagian capnya.
Trus tapi saya tenang2 aja, wong saya nggak salah.

Trus saya bilang kalo saya nggak bawa uang, cuma bawa 20ribu.
Tak tunjukin sekalian dompet saya. :mrgreen:

Trus akhirnya premannya yg nyerah, trus deal 20ribu.
😆

Padahal sebenernya di jaket ada 20ribu lagi.. Pas masih di Jogja nggak tau kenapa, saya udah punya feeling nggak enak. Trus akhirnya saya misahin uang saya masukkin jaket, eh ternyata mau ketemu sama preman berseragam. 👿

Ya perasaannya gondok lah.. Jengkel, mangkel..
Memang sih saya salah, tapi tu uang 20ribu kalo pas saya di kos bisa buat makan 4 hari. Kalo pas lagi pengen jajan ya buat 2 hari.
Kebetulan waktu itu usaha ayah saya lagi sepi, uang pun lagi jarang..
Tapi ya udah.. 😀

Pas sampe rumah, ayah saya cuma bilang ya udah nggak apa. Itung2 mbeliin si preman makanan buat buka puasa.. Ngamal lah,.
Disyukuri aja, mungkin memang lagi dites sama Tuhan. 🙂
Nah, ternyata memang bener.. Habis itu, usaha ayah saya rame lagi.. 🙂
Berarti memang waktu itu saya lagi dites..
Soalnya selama saya naik motor, bahkan waktu belum punya SIM pun pernah kena razia dilepasin. 😀

Yah, saya rasa cukup sekian artikel kali ini.. 😀
Pesannya, cek dulu semuanya sebelum jalan2, trus juga kalo nyium bau aneh2 dicuekin aja.. 😈
Jangan sampe ketemu si preman.. 😆

Salam jempol digoyang.. 😀
Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
17 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 30, 2012 inci Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , , , , , , , ,

Pernah dan Masih Ada

Hai.. Hai.. Hai..
Ketemu lagi ni… :mrgreen:

Sebenernya tulisan ini udah nginep di Draft udah dari awal bulan Juli, tapi karena poto2nya belum ketemu semua jadinya ya baru muncul sekarang

Yah, kali ini saya pengen cerita *eh disebut apa ya enak sama pasnya? 😕 * , bisa juga disebut nostalgia tentang beberapa motor yg pernah dan masih ada di keluarga saya. Ya terutama yg saya pernah dibonceng ataupun naik sendiri.. 🙂

Nggak usah ber panjang-lebar lagi karena panjang kali lebar sama dengan luas, langsung saja… :mrgreen:

1. Suzuki Crystal ’92

Motor ini ada waktu saya masih unyu2 banget.. :mrgreen:
Tapi cerita my mom sama my dad, saya sering diajak muter2 sama motor ini.
Motor ini dibeli sama ayah saya waktu masih tinggal di Magelang, warnanya ijo tua, warna yg konon langka banget.. 🙂
Kenangan yg ada yaitu katanya dulu pas pulang diajak muter2 kompleks perumahan, trus pas pulangnya saya mau lompat dari gendongan. Trus akhirnya kaki ayah saya kena knalpot, bekasnya masih ada sampe sekarang. 😦
Trus kalo pernik2 yg dari motor ini yang saya pernah liat sama sampe sekarang masih ada yaitu ada helm dari dealer tapi trus ilang pas dipinjem tetangga, jaket bawaan dari dealer masih ada di lemari, buku petunjuk pemilik masih ada juga tapi keselip gitu.
Motor ini ceritanya ada di keluarga sampe taun 1994, trus dijual karena habis nabrak waktu pas ayah saya pergi boncengan sama sopir keluarga saya dulu..

2. Yamaha Force-1 94
Untuk motor ini, saya nggak tau banyak. 🙄
Saya coba cari2 foto2 jaman dulu juga nggak ada, jadi nggak bisa ngasih foto.
Konon, motor ini di keluarga saya nggak lama, cuma sekitar 1 taun.
Soalnya trus pindah ke daerah yg sekarang.
Yg saya inget dari motor ini cuma suara knalpot sama bau asap knalpotnya aja.. :mrgreen:
Barang motor ini yg pernah saya liat yaitu helm dari dealer warna putih, sama jaket tapi udah rusak gitu.

3. Suzuki Shogun 110 “kebo” ’97

Motor ini dibeli sama ayah saya waktu saya masih TK, TK kecil kalo nggak salah inget. :mrgreen:
Saya masih inget banget waktu itu motornya dianter malem2, sekitar jam 7an, pas ayah saya masih belum pulang dari gereja.
Saya sering banget diajak jalan2 sama ayah saya.
Trus juga saya pertama kali tau soal mesin ya dari motor ini. Waktu itu ayah saya lagi bongkar2 motor ini, nggak tau kenapa padahal nggak ada yg rusak. 😀
Trus juga saya diajarin motor juga sama ayah pake motor ini, padahal masih TK. :mrgreen: Tapi waktu itu preman berseragamnya belum segalak sekarang, jadi aman2 aja, trus juga jalan raya juga belum rame banget kayak sekarang.. 😈
Trus pas udah bisa, tiap JJS selalu ayah saya cuma bonceng aja, saya yg bawa motornya. 😆 Waktu itu kan saya masih kecil, jadi ya harus sama ayah. 😀
Seneng banget lah sama motor ini.. Suara mesinnya alus, ada kayak bunyi siulan juga trus tarikannya kenceng.
Seinget saya, saya dulu pernah bawa motor ini sampe kecepatan >100kpj on speedo sama ayah. :mrgreen: *jangan ditiru
Motor ini ada di keluarga saya lumayan lama, sampe sekitar 3 taun.
Barang2 motor ini yg pernah saya liat ada helm tapi kalo nggak salah ilang, jaket dealer masih ada di lemari, buku petunjuk juga masih ada.
Motor ini awet banget seinget saya, nggak pernah ganti apa2 kecuali oli. Trus juga yg bikin agak kecewa tu knalpotnya yg cepet banget berkarat. Waktu itu udah sempet ngelas knalpot sekali.

4. Suzuki Shogun 110 “kebo” ’00

Motor ini adalah waktu itu sebagai hadiah ulang taun saya. :mrgreen:
Jadi ceritanya pas saya ulang taun, paginya saya tanya sama my mom, “ma, aku taun ini dikado apa?” trus my mom jawab, “udah, pokoknya liat aja nanti” trus kan  saya juga tanya sama my dad, jawabnya cuma senyum aja. Kan saya bingung, trus sampe2 pas di sekolah kepikiran terus. Padahal waktu itu saya masih SD, tapi lupa kelas berapa.
Nah, terus pas pulang ada kejutan. Eh, ayah saya jemput pake motor ini. Saya jelas bingung, lho kok beda sama yg pas buat nganter? 😕 🙄
Trus saya juga mikir, apa jangan2 ini kadonya.. :mrgreen:
Trus, pas habis dari sekolah nggak langsung pulang ke rumah, tapi jalan2 dulu. :mrgreen:
Trus pas sampe rumah ya dijelasin.. 🙂
Motor ini ada di keluarga saya sekitar 2 taunan kalo nggak salah inget, waktu itu buat tambahan beli mobil kalo nggak salah inget.
Nah, bisa dibilang motor ini mengecewakan. Pernah sampe ganti CDI sekali, aki sekali, kiprok 3 kali kalo nggak salah inget. tapi selain itu impresi yg saya inget masih sama, tapi masih lebih enak motor yg sebelumnya.

5. Vespa Sprint 150 ’79
Maaf nggak ada foto lagi, saya cari nggak ketemu filenya.. 😦
Motor ini warnanya cokelat muda. Motor ini ayah saya nggak beli, tapi dikasih sama om, adik ayah saya. Waktu itu motor ini mulai ada di keluarga saya kalo nggak salah inget mulai taun 2004-2005. Waktu itu kondisi keluarga lagi prihatin. 😦
Motor ini sempet nganggur beberapa bulan di keluarga saya soalnya ayah saya nggak bisa naik Vespa, nggak biasa soalnya.
Trus pas udah bisa, saya sering diajak muter2 sama ayah, trus juga buat nganter ke sekolah.
Gara2 motor ini, saya juga pernah jadi bahan ejekan pas SMP, tapi Puji Tuhan yg tukang ngejek dapet balesannya. *nggak perlu diceritain lah ya.. 😉 :mrgreen:
Lumayan enak sih rasanya mbonceng motor ini, tapi juga sebel. Soalnya sering mogok.. 👿
Lha kebetulan juga ayah saya belum pernah punya vespa, jadinya ya memang ngerepotin banget.
Motor ini lumayan lama ada di keluarga saya, kalo nggak salah sampe tahun 2010an, trus dijual karena lama2 ngerong-rong, rewel terus.. sempet terakhir2 tu nganggur aja di teras rumah…

6. Yamaha Mio ’07

Yah, bisa dibilang motor ini yg paling berjasa sama paling lama di keluarga saya..
Saya sama motor ini banyak menjalani suka duka bersama. Mulai dari tabrakan, jalan2 jarak jauh, boncengin cewek, bahkan saya dulu sempat ngalay juga pake motor ini. Yg perlu diperhatikan, ngalay saya dulu bukan seperti alay2 yg model sekarang pake ban kecil! 😉 Tapi ya cuman ngebut sama ngrubah2 macem2.
Pake motor ini juga saya udah pernah dapet pacar 2 kali. 😆
Motor ini juga yg nganterin sama nemenin saya di Jogja.
Kondisinya ya kaya yg di foto, bisa dibilang udah agak memprihatinkan. 🙄

7. Supra X 125 R ’09
Untuk motor ini nggak usah pake foto lah ya, udah menjamur kan di jalanan.. 😉 :mrgreen:
Lagian udah pernah saya bahas di sini. 😆

8. Suzuki Skywave 125 ’10

Motor ini penuh dengan kontroversi.. *hayah.. :mrgreen:
Sebenernya mau beli udah dari taun 2009, tapi nggak ada yg warna putih semua, jadinya diundur.
Pas tau yg edisi 2010 ada yg pilihan warna putih, akhirnya coba hunting.
Ternyata nggak ada yg punya stok warna putih, trus coba hunting lagi.
Akhirnya ada dealer yg sanggup nyariin stok warna putih. Akhirnya dapet, itupun juga pihak dealer katanya “nodong” langsung dari truk yg ngirim dari Jakarta. Sebetulnya unit ini buat jatah dealer lain, dan itupun katanya cuma ada 1. Tapi akhirnya bisa dapet.. :mrgreen:
Trus masih ada lagi cerita kontroversial dan spesial lain, tapi mending di artikel khusus aja, biar nggak kepanjangan. 😉 :mrgreen:
Sampe sekarang motor ini masih ada di keluarga..

9. Suzuki Satria F-150 ’12

Yah, ini adalah motor kontroversial masa kini karena banyak dipake alayers.. 😈
Sebenernya saya udah naksir dari jaman saya SMP, waktu itu kalo nggak salah pas masih jaman yg CBU. Tapi kan masih kecil belum punya SIM, belum bisa pake motor kopling, trus juga waktu itu harganya mahall… 😯
Buat bahasan lengkapnya udah pernah saya bikin di sini..

Yah, saya rasa cukup sekian kali ini.. 🙂

Mohon komentarnya.. 😉

*maaf ada beberapa yg nggak ada fotonya, trus juga fotonya ngeblur… 😉

Salam jempol digoyang.. 😀
Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
34 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 28, 2012 inci Opini, Pengalaman

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , ,