RSS

Arsip Tag: tutup

GDW/KSS: Pasang Tutup Rangka Ninja 150

Hai.. Hai.. Hai.. 😉

Lama tak jumpa.. :mrgreen:

Yak, sesuai judul..

FYI, harga satuan 6500, jadi sepasang 13,000.. 🙂

Cekidot.. :mrgreen:
biar foto yg bercerita aja.. 😎
Photo0448
3

12

 

Maaf acak2an, kejar2an sama koneksi soalnya.. 😦

Cinta Putih..
itikiwir uyee,,, :mrgreen:

 

 
36 Komentar

Ditulis oleh pada April 13, 2013 in Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

GDW/KSS: Tutup Oli Variasi Satria F-150 + Cerita Perjuangan Waktu Beli

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau cerita pengalaman saya cari sama pasang tutup oli variasi buat Si Belang… 😎

Yak, hal ini saya lakukan sekitar sebulan yg lalu. Berawal dari kegalauan *halah* saya karena tutup oli Si Belang itu kayaknya gampang bgt dibuka pake tangan jadi kuatir seandainya ada yg iseng masukin sesuatu lewat lubang oli.
Akhirnya saya pun cari di Jogja, muter2 daerah yg masih deket2 sekitar kos-kosan saya. Saya kemarin coba nyari ke Gejayan sama sepanjang jalan Adi Sutjipto.

Pertama saya coba nyari ke Gejayan, karena setau saya cuma ada 1 bengkel+toko variasi yg menurut saya lumayan lengkap, jadi saya langsung ke situ. Ngantri, nunggu giliran tanya sama mas-masnya. Saya tanya, “mas, tutup oli variasi buat FU ada nggak?”. Kata masnya, “ada”. Trus saya liat, modelnya yg ada lubangnya buat dipasangin selang. Jadi tu tutup olinya kayak yg biasa buat motor balap yg buat dikasih selang pernafasan oli mesin, biar suhu sama tekanan oli nggak terlalu tinggi.
Saya pun bimbang, terus saya bilang ke masnya besok lagi aja. Mau coba cari ke toko lain dulu..
Nah, karena waktu itu udah sore saya langsung pulang.

Terus besok siangnya saya coba cari ke sepanjang jalan Adi Sutjipto. Total saya tanya ke sekitar 10 toko variasi, dan hasilnya NIHIL sodara2. 😦 Nggak ada yg punya stok tutup oli variasi buat motor Suzuki, adanya buat Honda sama Yamaha tok. 😦
FYI, model drat/ulir tutup oli motor Suzuki itu model drat halus/jarak antar ulir rapat terus juga lebih kecil2 gitu ukuran ulirnya. Sedangkan Honda&Yamaha model ulirnya sama, drat/ulir kasar. Nasib punya motor Suzuki, cari aksesoris susah.. 🙄 😦

lah, kenapa nggak coba ke daerah lain??

Saya nggak tau jalan di Jogja sama yg toko2 variasi gitu,, Jadi saya cari yg udah biasa lewat aja.

Nah, akhirnya saya pun mencoba cari ke daerah Seturan, ke tempat toko variasi yg saya biasa ke sana. Dan ternyata hasilnya juga sama.. 😦 Rasanya waktu itu lemes sama pengen nangis. Susah bgt cari variasinya.. 😦

Akhirnya saya memutuskan buat beli aja di toko yg ada di Gejayan. Pas dateng, sambil senyum2 ke masnya bilang, “mas, jadi tutup olinya yg kemarin. aku tadi udah nyari ke 10 toko nggak ada yg jual sama sekali”. Masnya pun langsung ngambil, ternyata udah disiapin sodara2. :mrgreen:
Saya tanya, “berapaan mas?”. kata masnya, “15 ribu aja”. Saya tanya, “bisa kurang nggak mas?” *sambil cengar-cengir. 😆 kata masnya, ” udah pas mas..”
Ya udah, akhirnya tutup oli pun sudah saya tebus, mereknya WRD.

Penampakannya.. 😎
Photo0718
*dusnya udah kebuang.. 😦

Nah, itu kan tutup olinya model lubang tu, model yg dipasangin selang. Sedangkan saya nggak mau pake selang-selangan, repot sama kurang rapi kesannya. 🙄
Akhirnya, saya pun mikir.. Gimana ya caranya buat mampetin/nutup lubangnya? 🙄
💡 Saya tau, disumpel aja pake baut.. :mrgreen:

Besoknya, sebelum mudik, saya ke toko yg tempat saya biasa beli baut di jalan Adi Sutjipto.
Beli baut L, ukuran 10, warna krom, cukup 500 aja. :mrgreen:
Buat nyumpel aja kok.. 😎
Terus saya juga beli O-Ring buat di tutup olinya, biar olinya nggak rembes. Belinya jauh, ke jalan Magelang. 👿 Cuma seribu Rupiah saja.. :mrgreen: SGP lho… 😎

Nah, dari tadi kan udah cerita waktu mau beli, sekarang ke prosesnya.. 😎
Pertama nutup/nyumpel lubangnya dulu..

Ambil baut L nya..
(ilustrasi..)
baut L
:mrgreen:

Lubang di tutup olinya tu diameter 7 mm (baut ukuran 11), sedangkan di toko nggak ada. 😦
Jadinya saya beli yg diameter ulir 6mm (baut ukuran 10), terus saya kasih lem bagian ulir sama deket kepalanya.. 😎 💡

lem apa??

Ini lho.. 😎
Photo0835
Nyampur dulu, antara resin sama hardenernya, rasionya 1:1.

Nah, terus lemnya diolesin ke bagian ulir baut sama deket kepala bautnya..
Kayak gini ilustrasinya..
baut L + lem
yg titik-titik warna kuning itu lemnya..
*maap bagian proses ngelem cuma pake ilustrasi soalnya kemarin repot mau foto. tangan belepotan lem, terus juga takut kalo lemnya netes ke mana-mana..

Yak, langsung aja di tancepin ke lubang di tutup oli..
Pas awal2 biar cepet nempel bisa ditiup2 beberapa kali.
Terus biar kering total, bisa didiemin semalem. Kalo saya kemarin dikeringin pake hairdryer selama sekitar 30 menit.. :mrgreen:

Nih, jadinya kayak gini..
Photo0726

Nah, terus O-Ringnya dipasang juga..
Photo0725

Yak, ayo dipasang… 😉

Pertama lepas dulu tutup oli aslinya. Diputer pake tangan aja, kalo susah bisa diputer pake tang tapi dilapisin pake kain biar nggak lecet.
Nih, tutup oli aslinya..
Photo0743

Sekarang pasang tutup oli variasinya pake kunci pas ukuran 17..
Photo0733

Ini penampakan setelah kepasang.. 😎
Photo0734 Photo0736
Gimana? 😉 😎

Semoga bermanfaat.. 🙂

Silakan dikomentari.. 😀

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
29 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 6, 2013 in DIY, Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,