RSS

GDW/KSS: Pasang Tutup Rangka Ninja 150

Hai.. Hai.. Hai.. ;)

Lama tak jumpa.. :mrgreen:

Yak, sesuai judul..

FYI, harga satuan 6500, jadi sepasang 13,000.. :)

Cekidot.. :mrgreen:
biar foto yg bercerita aja.. :cool:
Photo0448
3

12

 

Maaf acak2an, kejar2an sama koneksi soalnya.. :(

Cinta Putih..
itikiwir uyee,,, :mrgreen:

 

 
29 Komentar

Posted by pada April 13, 2013 in Pengalaman, Satria F-150

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Fakta Cetar Membahana

Setelah sekian lama vakum karena nggak bisa buka blog, akhirnya update juga… :evil:

Sekali lagi ini artikel copas.. :oops:
Tapi karena menurut saya fakta ini penting, jadi ya nggak apa2 deh.. :mrgreen:O ya, sebetulnya ini juga udah pernah saya bikin note di FB saya. *nggak ada yg tanya.. :lol:

Techno Racing Manufacture : TRM sempat ngobrol-ngobrol sama salah satu mekanik Suzuki Chia Felix desember lalu di sirkuit Subang.. pasti deh kenal sama Bang Riky.. beliau menyatakan pernah ikut ke vendor pembuat parts mesin motor untuk order Parts Racing.. Nah ternyata Suzuki, Kawasaki, Honda & Yamaha pake vendor yang sama untuk bikin parts.. Seperti kita tahu kualitas Suzuki lah yang terbaik.. Orang vendornya sempet bilang : Cuma Suzuki yang berani pake kualitas bagus, semua metalurgi disesuaikan dengan standar intrnasional.. Jadi bahan baku untuk bikin Kruk As Shogun, Titan, Nex,Thunder, Hayate, dll.. disamakan dengan kualitas untuk bikin Kruk As GSX-R 1000, Hayabusa, .. artinya standarisasi bahan baku motor Suzuki lokal di kita sama dengan standarisasi bahan baku kualitas motor Suzuki Internasional.. Bangga kan pake Suzuki..! Hehehe.. Bandingannya begini.. Kruk As Shogun dari vendor harganya Rp.850.000 kalo udah di kasih label SGP sekitar Rp.900.000-an.. Nah sedangkan Kruk AS Supra 125 dari vendornya cuma Rp.250.000,- (gila baja apa tahu nih bahan bakunya) dan kalo udah pake label HGP sekitar Rp.480.000-an Contoh lain Mio yang selalu berdecit.. (Komponen CVT dibuat oleh vendor yang sama..) orang vendornya bilang, bukan gak mau bikin CVT mio pake bahan bagus.. tapi Yamaha- nya gak mau tuh.. makanya mio kalo pake Parts CVT Mio Thailand semua problem hilang.. padahal dimensinya sama dan bisa langsung plek.. Nah lho.. Berarti bukan semua Yamaha jelek.. Mungkin yamaha di Thailand bahan bakunya bagus.. Tapi kita tau Yamaha di kita seperti apa.. Coba juga tanya yang udah main ffa pake Mio.. parts mana sih yang dia pake..?? pasti jawabannya lebih tahan banting parts Yamaha Thailand.. Begitu pun Honda di luar sana yang sangat bagus dari segi kualitas dan kenyamanan.. Ada kawan TRM yang selalu pakai produk Honda Thailand dari Sonic 125, Nice 110, NSR SP, dan sekarang kembali pakai Sonic.. Bahkan masih cari CBR 150 lama kalo ada yang jual masih mulus.. Tapi dia anti pake produk AHM, Menurutnya selain kasar, semua produk AHM lebih cepat rusak.. TRM pun setuju dengan pendapat demikian.. Kembali ke masalah Parts.. Orang vendor tersebut sampai mengatakan kepada Bang Riky.. : “Orang AHM tuh paling bikin pusing kalo dateng kesini.. selalu tekan budget pengen harga semurah mungkin.. Yaa kita bingung mau kasih bahan baku kayak apaan..” “Yamaha sama aja kok.. Makanya karena kita tau dapur semua motor, semua karyawan disini semua pake Suzuki.. lu liat aja tuh di parkiran..” Bang Riky pun meyakinkan TRM bahwa semua di parkiran mayoritas merk Suzuki.. (Iyalah kan mereka yang bikin semua merk parts motor..) Artinya lagi khusus d Indonesia Pabrikan motor Honda dan Yamaha menurunkan kualitasnya.. jadi bukan semua Honda dan Bukan semua Yamaha lho Techno Mania.. Obrolan dengan Bang Riky pun menjurus ke sejarah balap Indoprix.. Dia bilang bahwa Yamaha tuh masih pake mesin lama buat balap.. jadi bukan mesin Jupiter Z generasi terkini.. Kalo kita (Suzuki) kan ngikutin Produk yang keluar, itu yang dipake balap.. Coba kalo Shogun 110 dipake lagi.. Gak akan di kasih menang lah mereka.. bedanya juga jauh banget kok.. kita aja yang risetnya belum ketemu.. Yamaha dari dulu tenaganya segitu-gitu, mereka bertahan.. Kita sih riset dari awal lagi, dari nol lagi… Kalo Honda oke lah.. karena mereka juga mesin baru tapi udah kompetitif.. abis dananya gak abis abis.. orang yang merisetnya juga banyak banget.. Pendapat TRM..: Kalo misalnya kita beli motor baru bebek 125cc dengan cara mengumpulkan parts satu persatu dari Crank Shaft, Gear Ratio Set, Crank Case, Piston, Cylinder Block, Head Block, beserta seluruh isinya, Chassis, Kabel Body, lampu- lampu, keseluruhan Body, swing arm, velg & ban, kaca spion, Speedometer, dll.. sampai lengkap semua, lalu dirakit sehingga jadi satu motor utuh.. Fakta jika di merk Suzuki mungkin sekitar Rp.12,5juta.. Ditambah Pajak, BBN, ongkos kirim sampai Dealer, dll jadilah harga motor tersebut Rp.15 jutaan.. Artinya dengan hanya harga Rp.15jutaan, Suzuki hanya ambil untung dikit.. Sebaliknya jika melakukan hal yang sama di merk Honda, dengan harga parts yang lebih murah kenapa harga baru bebek 125cc milik AHM selalu yang termahal diantara merk lain.. Artinya AHM mengambil untung terlalu banyak.. dengan kualitas yang dibawah rata-rata, dan dengan harga parts menekan budget ke vendor.. Pantaskah produk AHM tersebut dibeli..?? Lalu dengan kualitas setara GSX-R1000 pantaskah Suzuki Genuine Parts disebut mahal..?? Lalu kenapa justru produk AHM tersebut lah yang lebih digandrugi..?? TRM jadi ingat perkataan Mario Teguh yang menyatakan ada barang yang mejadi mahal karena kuaitas.. Semakin baik fungsinya semakin banyak rupiah yang harus dibayarkan.. (Ini yang terjadi di Suzuki) Tapi ada juga barang yang menjadi mahal karena emosi, karena merk tertentu, atau bekas dipakai orang tersohor maka harganya menjadi mahal (ini yang terjadi di produk AHM) Coba deh tanya sama pemakai Honda.. langkahnya berapa.? diameternya berapa.? atau cc itu apa.? Gimana cara ngitungnya.? rata-rata mereka gak tahu kan..! Satu perkataan yang akan keluar dari mulut mereka “YANG PENTING HONDA DEH” Nah.. Kalo Suzuki hanya dapet untung sedikit, masih bisakah melakukan Riset untuk pengembangan dan untuk memenuhi kemauan konsumen..?? Atau demi memenuhi kemauan konsumen haruskah Suzuki menurunkan kualitasnya agar punya dana riset..?? That The Question of Life…….!!! (pinjem kata-kata Dedy Corbuzier.. Hehehe..)

Semoga bermanfaat.. :cool:

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
35 Komentar

Posted by pada Februari 25, 2013 in Uncategorized

 

Asikk…. :D

Yah, akhirnya setelah beberapa hari vakum karena browser yg ngambek, akhirnya bisa buka blog lagi.. :mrgreen:

Rasanya tu gimaannaaaa gitu beberapa hari nggak buka blog.. :(
Galau, hampa, gelisah, nggak bersemangat.. Halah lebay.. :lol:

Kemarin tu nggak tau kenapa nggak bisa buat buka wordpress sama sekali, cuma layar putih tanpa ada respon sama sekali..
Terus saya diemin aja laptopnya, nggak dipake sama sekali.. :evil:

O ya, saya juga mau ngucapin terima kasih buat semua yg komentar, shaing sama ngasih masukan di artikel curhat kemarin,

Cinta Putih itikiwir uyee… :mrgreen:

 
11 Komentar

Posted by pada Februari 7, 2013 in Uncategorized

 

Dilema.. :/

Saya benar2 sedang galau, gelisah, didera dilema.. :oops:
Beberapa hari nggak bisa update blog sama sekali gara-gara nggak tau kenapa browser yg biasa saya pake (Internet Explorer) yg terinstall di laptop saya nggak bisa buat buka wordpress, tapi buat  buka yg lain (FB, Twitter, Google, dll) bisa.. :( :evil:

Terus untuk artikel ini saya ketik pake netbook. Tapi ya gitu deh, tetep lebih nyaman pake laptop soalnya klo netbook kan layarnya kecil. :(
Untuk artikel ini saya ketik pake browser Internet Explorer. Nah, anehnya kalo di laptop nggak bisa tapi kok kalo di netbook bisa ya? :( :roll:

lha kenapa nggak mau pake browser lain?

Browser lain ada sih, ada Opera, Safari sama Firefox, tapi buat saya paling nyaman pake Internet Explorer. Kerasanya tu lebih cepet gitu.. :(

Ini laptop saya, Toshiba L745..
Foto0201

Ini netbooknya, Samsung NC-108
Photo0995

Photo0512

Ada yg tau nggak ini kenapa? :(
Mohon bantuannya..

 
24 Komentar

Posted by pada Januari 31, 2013 in Uncategorized

 

GDW/KSS: Ganti Filter Udara Yamaha Mio (+special)

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau share pengalaman saya waktu ganti filter udara si miong.. :mrgreen
Sebenernya ini udah lamaa banget saya lakukan, bulan November kemarin, tapi ya biasa maklum bloger nggak niat. :oops: :lol:
Beli filternya aja udah pas bulan Oktober kemarin, udah pernah saya ceritakan di artikel ini.. :mrgreen:
FYI, Si Item filternya pake punya new mio yg model viscous element alias yg sekali pake, dan waktu itu udah waktunya ganti. :oops:

O ya, di artikel ini memang ada “ritual” lepas roda belakang juga, soalnya Si Item ban belakangnya udah diganti pake ban gambot terus juga sekalian ngecek kampas rem soalnya kok kadang ada bunyi2 gitu.. :roll:
Eh, tapi kalo yg juga udah ganti ban gambot tapi nggak mau repot lepas roda belakang tapi mau repot, bisa juga ban belakangnya dikempesin dulu. :cool: Waktu itu saya juga lagi males pompa ban juga sih… :lol:

Yak, langsung aja ya… :cool:

1. Buka 2 baut pengikat pipa knalpot di head cylinder pake kunci T-12. *dilingkariPhoto0660
diliat dari bawah

Photo0661
diliat dari depan

2. Buka 2 baut pengikat knalpot di karter, yg dilingkari kuning pake kunci ring/T-14, yg dilingkari merah pake kunci ring/T-12
Photo0658

3. Terus turunin knalpotnya, pinggirin dulu.. O ya, ati2 sama packingnya.. :cool:
Photo0662

Penampakan motor setelah tanpa knalpot..
Photo0663

4. Buat buka mur as roda belakang ada 2 cara, buat yg sendirian sama yg ada temen..
Kalo buat yg ada temennya minta tolong temen buat narik rem belakang sekuat-kuatnya.
Terus kalo buat yg sendirian, putar mur penyetel jarak main tuas rem belakang ke arah kanan/searah putaran jarum jam(dikencangkan) sampe roda belakang nggak bisa muter.
Yg ini lho…
Photo0664
lingkaran kuning…

5. Kendorkan mur as roda pake kunci ring 22
Photo0665 Photo0666

6. Pas udah kebuka, kemarin saya ngecek kampas remnya. Ternyata masih tebel sodara2… 8-O
Photo0667
Photo0668

Buat yg milih ngempesin ban, bisa lompati no 1-6. :cool:

Terus buka 4 sekrup pengikat tutup boks filter..
letaknya..
Photo0670Photo0669
maap letak pastinya buat sekrup yg atas susah difoto.. :oops: tapi lokasinya di sekitar yg saya lingkarin. :)

Pas udah kebuka, keluarin filter lamanya, terus pasang yg baru.
Ini filter lama di Si Item waktu itu..Photo0671

Yak, habis itu tinggal pasang lagi semuanya yg sebelumnya dicopot… ;)

Semoga bermanfaat.. :)

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
18 Komentar

Posted by pada Januari 24, 2013 in DIY, Mio, Pengalaman

 

Flashback.. :3

Hai.. Hai.. Hai..

Pembaca, masih inget nggak sama foto yg ini? :arrow:
langka

Yak, ada di artikel ini.. :mrgreen:

Jadi beberapa waktu setelah itu, motor itu parkir dekat si Item, jadi saya bisa foto motor ini dari jarak yg lebih dekat.. :mrgreen:

Penampakannya…Photo0657
8-O

Ternyata memang keren sodara2, nggak cacingan… :mrgreen:

Silakan dikomentari..

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
Komentar Dimatikan

Posted by pada Januari 24, 2013 in Pengalaman, Satria F-150, Spyshot

 

GDW/KSS: Bersihkan Filter CVT Suzuki Skywave 125

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya cuma mau berbagi pengalaman saya waktu bersihin filter CVT si Putih (Skywave taun 2010) tanggal 16 kemarin..

Jadi tu ceritanya Si Putih filter CVT nya belum pernah dibersihin dari baru.. :oops:
Padahal odometernya udah segini..
Photo0887

emang kenapa kok belum pernah dibersihin?

Ya karena suatu alasan yg nggak bisa saya ceritakan.. :cool:

Yak, langsung aja… :mrgreen:

Pertama buka baut-baut tutup filter CVT yg dilingkari (warna lingkaran nggak ada arti apa-apa)
Photo0884
Pake kunci ring ukuran 8 atau kunci T-8
Photo0806Photo0977

Udah kebuka? ;)
Penampakan.. :mrgreen:
Photo0886

Ambil busanya..;
Ini kondisi busa filter Si Putih kemarin… :oops:
Photo0888

Terus, pegang, tempelin ke tembok berkeramik/lantai, terus ditepuk2. :mrgreen: *kemarin kalo saya, ditepuk2 karena saya nggak punya kompresor.
Photo0889
kalo nggak bisa juga ditiup pake pompa…
kedua sisinya ya… ;)

Ini udah bersih….
Photo0890

O ya, jgn lupa bersihin juga tutupnya, sama bagian dudukan busa di cover cvt pake kuas dan atau kain..
Photo0885 Photo0892
Ini kemarin di Si Putih sampe ada pasirnya.. :oops:
Photo0891

O ya, kalo misalnya bagian engkolan/kick starternya seret, sekalian aja dilumasin lewat lubang2 itu.. :)

Terakhir, sebelum dipasang busanya dilapisin oli dulu tipis2..
kalo nggak ada bisa pake chainlube disemprot dikit2. Kalo kemarin saya pake chainlube… :mrgreen:

Yak, beres..
Dipasang lagi semua kebalikan dari pas nyopot.. bisa kan? ;)

Semoga bermanfaat…

Cinta Putih itikiwir uyee.. :mrgreen:

 
27 Komentar

Posted by pada Januari 23, 2013 in DIY, Pengalaman, Skywave 125

 

Tag: , , , , ,

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 52 pengikut lainnya.